Jumat, 25 Desember 2015

Banteng dalam Kegalakan dan ke-Tidak Galakannya


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Banteng dalam Kegalakan dan
ke-Tidak Galakannya)
_________________________________________________________________






























________________

Kata Pengantar
________________

Jika kita memperhatikan photo di bawah ini, maka tergambar
banteng itu tidak-lah galak seperti yang digambarkan oleh
para matador, khususnya matador "Spanyol".

Ini gambar tidak galak-nya :




















....dan...

ini gambar ke galakannya :


















Para kawan diman-pun berada...!

Berikut info sekitar Banteng dalam ke-galakan dan ketidak
gakan-nya, Selamat menyimak...!"
____________________________________

Sekilas info tentang Banteng
____________________________________

Banteng atau tembadau (dari bahasa Jawa, ban?èng), Bos javanicus,
adalah hewan yang sekerabat dengan sapi dan ditemukan di Myanmar,
Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, Kalimantan, Jawa, dan Bali.

Banteng dibawa ke Australia Utara pada masa kolonisasi Britania
Raya pada tahun 1849 dan sampai sekarang masih lestari.

Terdapat tiga anak jenis banteng liar: B. javanicus javanicus
(di Jawa, Madura, dan Bali), B. javanicus lowi (di Kalimantan,
jantannya berwarna coklat bukan hitam), dan B. javanicus birmanicus
(di Indocina). Anak jenis yang terakhir digolongkan sebagai
Terancam oleh IUCN.

Banteng dapat mencapai tinggi sekitar 1,6m di bagian pundaknya
dan panjang badan 2,3 m. Berat banteng jantan biasanya sekitar
680 - 810 kg — jantan yang sangat besar bisa mencapai berat satu
ton — sedangkan betinanya lebih ringan.

Banteng memiliki bagian putih pada kaki bagian bawah dan pantat,
punuk putih, serta warna putih disekitar mata dan moncongnya,
walaupun terdapat sedikit dimorfisme seksual pada ciri-ciri tersebut.

Banteng jantan memiliki kulit berwarna biru-hitam atau atau coklat
gelap, tanduk panjang melengkung ke atas, dan punuk di bagian pundak.

Sementara, betinanya memiliki kulit coklat kemerahan, tanduk pendek
yang mengarah ke dalam dan tidak berpunuk.

Banteng memakan rumput, bambu, buah-buahan, dedaunan, dan ranting
muda. Banteng umumnya aktif baik malam maupun siang hari, tapi
pada daerah pemukiman manusia, mereka beradaptasi sebagai hewan
nokturnal.

Banteng memiliki kecenderungan untuk berkelompok pada kawanan
berjumlah dua sampai tiga puluh ekor. Di Jawa, Taman Nasional
Ujung Kulon, Taman Nasional Meru Betiri, Taman Nasional Bali Barat,
Taman Nasional Alas Purwo dan Taman Nasional Baluran menjadi
pertahanan terakhir hewan asli Asia Tenggara ini.

_____________________



Ket :














Ket :
Java banteng sapi (kiri) dan banteng (kanan)


Banteng (/ b æ n t ? ? /) (Bos javanicus), juga dikenal sebagai tembadau,
adalah spesies ternak liar yang ditemukan di Asia Tenggara.

Banteng telah dijinakkan di beberapa tempat di Asia Tenggara, dan ada
sekitar 1,5 juta banteng domestik, yang disebut sapi Bali. Hewan-hewan
ini digunakan sebagai hewan bekerja dan untuk daging mereka.

Banteng juga telah diperkenalkan ke Australia Utara, di mana mereka
telah membentuk populasi liar yang stabil.


* Distribusi dan subspesies 


Java banteng (B. javanicus j.): Ditemukan pada java dan Bali, laki-laki
hitam dan perempuan adalah penggemar.
Borneo banteng (. B. j lowi): Dari Kalimantan, mereka lebih kecil dari
Jawa banteng dan tanduk yang curam; sapi jantan coklat-coklat.
Burma banteng (B. j birmanicus.): Dalam Myanmar, Thailand, Kamboja,
Laos dan Vietnam, laki-laki ini dan betina biasanya penggemar, tapi
di Kamboja, 20% dari sapi jantan kehitaman, dan di Semenanjung Malaya
di Thailand, sebagian besar dari sapi jantan hitam. Subspesies ini
diakui oleh IUCN [2] tetapi tidak Mamalia Spesies Dunia, edisi ke-3.

* Karakteristik






















Ket :
Banteng dijinakkan seperti Bali Banteng dengan kaus kaki putih
dan pantat putih.

Sapi Bali dengan warna penggemar ringan.
Banteng ini mirip dengan ukuran ternak domestik, mengukur 1,55-1,65 m
(5 ft 1 ke 5 ft 5 in) tinggi di bahu dan 2,45-3,5 m (8 ft 0 in-11 ft 6 in)
panjang total, termasuk 60 cm (2,0 ft) ekor. Berat badan dapat berkisar
400-900 kg (880 ke £ 1980).

Ini menunjukkan dimorfisme seksual, yang memungkinkan jenis kelamin akan
mudah dibedakan dengan warna dan ukuran. Pada laki-laki dewasa, mantel
berambut pendek berwarna biru-hitam atau cokelat warna gelap, sedangkan
pada wanita dan muda itu berangan dengan punggung garis hitam. Kedua laki-
laki dan perempuan memiliki bagian putih pada kaki mereka yang lebih rendah,
pantat putih, moncong putih, dan bintik-bintik putih di atas mata. Membangun
mirip dengan sapi dalam negeri, tetapi dengan leher yang relatif ramping dan
kepala kecil, dan punggung bukit di belakang di atas bahu. Tanduk betina
pendek dan ketat melengkung, menunjuk ke dalam pada tips, sedangkan yang
laki-laki busur ke atas, tumbuh 60 sampai 75 cm (24-30 in) panjang, dan
yang dihubungkan dengan botak patch yang seperti tanduk di dahi.

* Perilaku

Bantengs (sapi) di Taman Nasional Alas Purwo, Jawa, Indonesia
Banteng hidup di hutan jarang di mana mereka makan rumput, bambu, buah,
daun dan cabang muda. Banteng umumnya aktif baik siang dan malam, tapi di
tempat-tempat di mana manusia yang umum mereka mengadopsi nokturnal jadwal.
Banteng cenderung berkumpul di kawanan 2-30 anggota.

* Status

Liar banteng dianggap sebagai terancam oleh IUCN. Populasi di daratan
Asia telah menurun sekitar 80% dalam dekade terakhir. Jumlah bantengs
liar diperkirakan sekitar 5,000-8,000 hewan. Tidak ada penduduk memiliki
lebih dari 500 hewan, hanya sedikit memiliki lebih dari 50. Alasan untuk
penurunan populasi yang pengurangan habitat, perburuan, hibridisasi
dengan ternak domestik dan infeksi dengan penyakit sapi. Kubu yang
paling penting bagi spesies adalah Java dengan populasi terbesar di
Taman Nasional Ujung Kulon dan Taman Nasional Baluran. Populasi terbesar
di daratan ditemukan di Huai Kha Khaeng Wildlife Sanctuary di Thailand.

Populasi lain yang lebih besar tinggal di Kaeng Krachan. Kalimantan
memiliki masih beberapa ratus bantengs, lebih dari seratus yang terjadi
di Kulamba Wildlife Reserve di Sabah.

* Kloning



















Ket :
Indonesia pria feed bantengs nya (sapi)

Banteng ini spesies yang terancam punah kedua yang berhasil dikloning,
dan yang pertama untuk bertahan hidup selama lebih dari seminggu (yang
pertama adalah gaur yang meninggal dua hari setelah lahir).

Para ilmuwan di Advanced Cell Technology di Worcester , MA, US diekstraksi
DNA dari sel banteng disimpan di San Diego Zoo "'s Zoo Frozen fasilitas",
dan ditransfer ke telur dari ternak domestik, proses yang disebut transfer
inti sel somatik. Tiga puluh embrio diciptakan dan dikirim ke Trans Ova
Genetika, yang ditanamkan telur dibuahi pada sapi dalam negeri.

Dua dibawa ke jangka dan disampaikan oleh bagian raja. [10] Yang pertama
lahir pada tanggal 1 April 2003, dan yang kedua dua hari kemudian. Yang
kedua adalah eutanasia, [11] ternyata menderita sindrom besar-anak,
tetapi yang pertama selamat dan hidup selama tujuh tahun di Kebun
Binatang San Diego, di mana ia meninggal pada April 2010.

* Program hibridisasi


Sebuah program hibridisasi (persilangan) yang dimulai pada bulan Juni 2011
yang dibuat 5 sapi hamil. Genetik, sapi Bali memang keturunan banteng Jawa,
tapi hari ini sapi Bali lebih kecil dalam ukuran dan berat. Untuk membantu
meningkatkan kualitas dan produktivitas keturunan baru, sapi jantan Jawa
(Bos javanicus) yang diangkut dari Taman Nasional Baluran di Banyuwangi,
telah disimpan di bawah perawatan seorang spesialis untuk berkembang
biak 10 sapi Bali (Bos javanicus f. Domestica).

* Banteng di Australia 

Bentuknya dijinakkan dari banteng yang pertama kali diperkenalkan
ke Australia pada tahun 1849 dengan pembentukan pos militer Inggris
disebut Port Essington di Semenanjung Cobourg. Dua puluh hewan dibawa
ke barat Arnhem Land, di masa kini Northern Territory, sebagai sumber
daging. Setahun setelah pendirian pos itu, kondisi yang buruk termasuk
gagal panen dan penyakit tropis menyebabkan ditinggalkannya nya.

Pada keberangkatan pasukan Inggris, banteng yang dibebaskan dari
padang rumput penggembalaan mereka dan memungkinkan untuk membentuk
populasi liar. [14] Pada tahun 1960, peneliti menyadari bahwa populasi
sekitar 1.500 individu telah dikembangkan di hutan tropis Semenanjung
Cobourg.

Sejak diperkenalkan pada tahun 1849, populasi belum melenceng jauh
dari titik awal kehidupan dijinakkan; semua saat ini tinggal dalam
Garig Gunak Barlu National Park. [16] Pada tahun 2007, populasi
awal telah berkembang dari hanya 20 pada tahun 1849 untuk
8,000-10,000  dan digunakan secara eksklusif untuk olahraga
berburu dan oleh pemburu subsisten Aborigin.

Pada Februari 2005, populasi banteng Semenanjung Cobourg adalah
10.000 kepala, membuat penduduk di Northern Territory yang terbesar
di dunia. Sebelum penelitian [yang?] Oleh Charles Darwin University,
diyakini bahwa hanya 5.000 murni-regangan banteng selamat di seluruh
dunia. Dalam rentang asli mereka, angka kawanan terbesar
kurang dari 500.

* Fisiologi dan reproduksi di Australia

Banteng Semenanjung Cobourg telah mengembangkan proses kehidupan
yang sedikit berbeda dari rekan-rekan mereka dijinakkan.
Pertumbuhan selama seumur hidup adalah dimorfik seksual; laki-laki
tumbuh lebih cepat dan lebih besar dari betina. [19] Selanjutnya,
perempuan mencapai massa tubuh maksimal dalam tiga sampai empat
tahun, sementara laki-laki mengambil 5-6. Laki-laki mencapai
kematangan seksual pada tiga sampai empat tahun, dan betina pada
dua sampai empat tahun. Fekunditas menurun pada wanita yang lebih
tua.

Breeding adalah musiman: kawin maksimum terjadi pada bulan Oktober
dan November, dan sebagian besar kelahiran berlangsung di musim
dingin bulan Juni sampai Agustus. Kematian betis tinggi dalam enam
bulan pertama kehidupan, dan menurun dengan cepat setelah itu
dengan meningkatnya ukuran tubuh. Bila dibandingkan dengan populasi
negeri, ditemukan bahwa peningkatan makanan dalam kondisi penangkaran
menyebabkan fekunditas tinggi, pematangan sebelumnya, dan kematian
remaja rendah.

* Dampak lingkungan di Australia

Meskipun spesies non-pribumi, banteng liar Australia telah disesuaikan
untuk berinteraksi secara positif dengan populasi burung asli.
Penelitian telah menunjukkan bahwa hubungan timbal balik telah
dikembangkan melibatkan penghapusan ektoparasit yang berada pada tubuh
bovid oleh Torresian gagak (Corvus Orru). [20] Hal ini terutama penting
karena hubungan dikenal pertama di mana saham burung asli hubungan
simbiosis yang saling dengan mamalia liar non-pribumi, dan hanya
dibutuhkan 150 tahun untuk berkembang.

Dalam Gunak Barlu National Park Garig, di mana hampir semua banteng
Australia berada, telah ada kerusakan terbatas karena penggembalaan.
Mereka ditemukan terutama dalam hutan hujan, tapi menyebabkan
kerusakan kecil, terutama bila dibandingkan dengan babi liar.

Dalam hutan, kepadatan penduduk ditemukan sekitar 70 per kilometer
persegi, dekat dengan yang di pengenalan awal mereka 140 tahun yang
lalu , mungkin karena kemungkinan bahwa habitat mereka adalah mosaik
unik cocok padang rumput dan hujan hutan. [21] Alasan lain mungkin
untuk penyebaran yang terbatas adalah adanya pagar di sepanjang ujung
selatan semenanjung, dipasang untuk mengelola pergerakan liar lainnya
spesies seperti kerbau.

Interaksi dengan habitat ini juga tidak jelas mengenai suksesi hutan
monsun ke padang rumput. [23] Dalam peneliti Garig Gunak Barlu National
Park memperhatikan bahwa bibit musiman yang melanggar ke padang rumput
yang sebelumnya mapan. Ada kemungkinan bahwa merumput oleh banteng
meminimalkan potensi rumput kering build-up, sehingga membatasi
perambahan kebakaran musiman (dan karenanya pasca-kebakaran padang
rumput) ke kawasan hutan musiman dan bahwa ini dapat membantu
penyebaran dan perkecambahan biji hutan musiman. Namun kemungkinan ini
tidak tegas menyimpulkan dengan penelitian.

* Nilai konservasi di Australia




Ket :
File: Bos javanicus.ogg
Video dari javanicus Bos di Disney Animal Kingdom.

Sejak banteng Australia dianggap sebagai spesies non-pribumi invasif,
beberapa ilmuwan lingkungan percaya bahwa penghapusan lengkap dari populasi
akan memungkinkan sebelumnya diduduki habitat untuk kembali ke negara
pra-1849 dan memungkinkan spesies asli untuk kembali.

Namun, ini tidak universal didukung, baik karena ceruk sosial ekonomi
banteng telah diduduki, dan karena perannya dalam membantu untuk
memulihkan populasi liar yang terancam punah di Asia.

Populasi kecil di bagian utara Australia yang sangat diandalkan sebagai
sumber pendapatan untuk olahraga berburu, serta oleh penduduk asli. Studi
mengungkapkan bahwa sebanyak A $ 200.000 dapat dilakukan setiap tahun dari
 berburu, tanpa merusak stabilitas populasi.

Populasi saat banteng di Australia telah menjadi pusat perdebatan karena
status terancam punah di Asia asli. Banteng liar sangat langka di Asia
karena hilangnya habitat yang sesuai.

Dijinakkan banteng secara teratur digunakan di Asia Tenggara sebagai
pemakan rumput di pengaturan pertanian, tetapi ini bantengs negeri
memiliki berbagai tingkat introgresi dari dijinakkan lainnya Bos spesies.

Bantengs Australia yang berasal dari bentuk peliharaan dan tidak dari
bentuk liar langka, namun studi genetik [yang?] Telah mengungkapkan
bahwa bantengs Australia identik dengan javanicus Asia Bos dan karena
itu tidak disilangkan dengan spesies lain.

Inilah yang menempatkan penduduk Australia dalam kategori konservasi
berbeda dari sejenis yang didomestikasi di Asia Tenggara.

Sejak kecil acara pendiri terjadi dengan hanya sekitar 20 individu
peliharaan sebelumnya, sebuah hambatan genetik telah pasti terjadi,
menyebabkan semua orang saat ini di Australia kurang keragaman genetik
sebagai akibat dari perkawinan sedarah. Hal ini terbukti menggunakan
mikrosatelit, 12 dalam semua, untuk menentukan bahwa koefisien inbreeding
mereka tinggi, F = 0,58. [16] Temuan ini jauh lebih tinggi daripada yang
terancam punah artiodactyl populasi di Asia Tenggara. Meskipun kolam
genetik terbatas populasi ini, konservasi berharap bahwa populasi
berisiko dapat dilestarikan.

Beberapa telah mengusulkan bahwa pengenalan sengaja populasi yang
terancam punah dengan berbagai Australia stabil tetapi non-pribumi
akan memungkinkan konservasi yang layak, meskipun tidak diketahui
bagaimana hal itu akan mempengaruhi Utara rentang Wilayah merumput.
___________

Penutup
___________

Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!
______________________________________________________________________
Cat :


http://amzn.to/1VW0ktU
cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar PopAds.net - The Best Popunder Adnetwork cara membuat link pada gambar
cara membuat link pada gambar cara cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar