Tuesday, January 24, 2017

Tenun Sakiori sebagai Tenun Pakaian Bekas dalam Sejarahnya


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Tenun Sakiori sebagai Tenun
Pakaian Bekas
_____________________________________________________












___________________

Kata Pengantar
___________________

Para kawan sekalian...!

Pada umumnya pakian bekas tidak-lah diolah orang lagi
untuk dijadikan kain. Tapi, tidak demikian halnya di
Jepang tepatnya di Sakiori, justru di tenun kembali.

"Sakiori ditenun dengan warps kapas dan wefts tipis
usang kain. Kain-kain ini tahan lama dan hangat, berputar
lembut di tekstur dengan use.During Edo Era, budidaya
dan ketersediaan kapas sulit karena iklim dingin di
wilayah Nanbu di Aomori timur". Kata salah satu situs.

...dan...

Berikut info lengkapnya.

Selamat menyimak...!
_________________________________________________________

Sekilas info tentang Tenn Sakiori dari hasil wawancara
dengan Ibu Sumiko Inoue
__________________________________________________________











* Pengertian

Sakiori' adalah kain tenun yang dihasilkan dari usang
kain dan pakaian robek tipis dan kemudian ditenun erat
ke pakaian dan produk lainnya untuk penggunaan
sehari-hari.

* Sejarah

Sakiori ditenun dengan warps kapas dan wefts tipis
usang kain. Kain-kain ini tahan lama dan hangat, berputar
lembut di tekstur dengan use.During Edo Era, budidaya
dan ketersediaan kapas sulit karena iklim dingin di
wilayah Nanbu di Aomori timur.

Oleh karena itu, kain dihargai itu kembali digunakan
sebagai bahan untuk menenun Kotatsu-Gake atau selimut
hangat, pakaian kerja yang hangat, Obi untuk Kimono,
dan sebagainya. pekerjaan tersebut merupakan tenaga
kerja manual bagi perempuan selama musim kendur di
pertanian. Sebuah bola warna-warni digulung strip
pakaian robek atau kain.

'Balls strip disebut Nuki digunakan untuk menenun
Sakiori. Kain baru dilahirkan kembali oleh tenun,
mencerminkan warna karakteristik dan pola kain dari
periode waktu yang berbeda.


* Wawancara









Kami mewawancarai Ibu Sumiko Inoue di Hachinohe Nanbu
Sakiori Koubou "CHOU." Dia memiliki toko kerajinan di
Craft Studio dari Hachinohe Portal Museum Hacchi, dan
mensponsori lokakarya Sakiori sekaligus menciptakan
Sakiori barang-barang kerajinan.

Apa yang membuat Anda tertarik Sakiori?

Suatu hari ketika saya mengajar kelas merajut saya,
saya memiliki kesempatan untuk melihat Sakiori dan
tertarik untuk itu.

Pada saat itu, saya ingin tahu sejarah Sakiori dan
dengan cara apa pun cara membuatnya, tapi saya tidak
menemukan satu di sini yang tahu apa-apa tentang hal
itu, sehingga tidak ada cara untuk mengetahui.

Pada saat itu, saya memperoleh selimut ini, Kotatsu-Gake.
Di Hachinohe, telah terjadi praktek tenun sepotong
Kotatsu-Gake setiap tahun untuk keluarga.

Dikatakan bahwa yang baru digunakan untuk ditempatkan
selama setahun yang lama demi tahun. penutup ini
terjadi untuk menyebar di bagian bawah lebih Kotatsu.

Itu ternoda benar hitam dengan jelaga ketika aku
mendapatkannya. Aku terus mencuci lebih dari tiga
hari tiga malam dan akhirnya warna asli muncul.

Saya menemukan benang asli diperoleh dari kain
daerah Aizu di Fukushima pada akhir Era Edo dan
re-anyaman di Era Meiji. Aku mendengar benang yang
langka pada masa itu, sehingga karung goni dikendurkan
dan potongan-potongan pendek dari linen diikat untuk
digunakan sebagai benang.

Mereka tenun dengan tangan pada saat itu ketika tidak
ada mesin yang tersedia. Saya kira itu pasti kerja
keras seperti itu, bahwa perempuan mengenakan lubang
di telapak tangan mereka. Perempuan di hari-hari
terus menenun bagi keluarga mereka ,,,, Saya begitu
tersentuh oleh kecerdikan mereka dan gairah kuat.

Apa jenis pekerjaan yang Anda lakukan untuk meneruskan 
kerajinan Sakiori?









Aku meletakkan Jibata atau handloom saya di Kobo saya,
menunjukkan tenun, dan mengajarkan Sakiori untuk murid-
murid saya di kelas Sakiori. Saya ingin memberikan
orang dengan kesempatan untuk belajar dan menikmati
Sakiori sejak kecil, jadi aku bertanya SD di Hachinohe
untuk mengatur klub Sakiori, dan membawa alat tenun
di sana. Jadi, aku menenun bersama-sama dengan murid
di sana.

Apa jenis Sakiori barang yang Anda buat?

menggunakan item sehari-hari cenderung masuk ke dalam
kehidupan sehari-hari sedang ditenun dengan Sakiori.
murid saya yang susah payah meluangkan waktu untuk
menyelesaikan setiap item, satu per satu. Anda tahu,
setiap item dengan hati-hati tenunan dan selesai pada
bertahan lama. Saya berharap pengguna akan merasa
lebih seperti membuat dirinya setelah menggunakannya.
Dengan cara ini, dengan cara produk seperti ini, saya
ingin menjatuhkan teknik kerajinan Sakiori di Hachinohe.

Apa jenis kain bekas yang Anda gunakan untuk
Sakiori, Ms. Inoue?

Saya membuat Nuki dari nelayan spanduk besar menangkap,
Yukata atau jubah mandi katun ringan, usang tikar Futon
dan selimut, dan kain dukungan dari Tanzen atau Kimono
empuk kebesaran.

Meskipun kain tua cenderung semahal bahan baku, ketika
tenun sendiri, saya mencari kain yang setua mungkin.
pakaian modern terlalu kuat dengan campuran polyester,
bukan? Berbeda dari masa lalu, saya merasa lebih kain
cenderung sulit untuk merobek terpisah dengan tangan.

Namun, beberapa tetangga saya silakan memesan kain tua
untuk saya, jadi aku agak kembali beberapa item Sakiori
mereka di apresiasi dan untuk komunikasi lebih lanjut.

Apa yang akan Anda lakukan dalam waktu dekat?









Pada saat ini, saya hampir tidak memiliki cukup waktu
untuk menenun sendiri ... .. Ketika saya berumur 80
tahun, terus terang, saya benar-benar ingin menenun
sepanjang hari untuk isi hati saya, meletakkan tikar
dari pintu masuk, tergantung membagi Noren tirai ,
meletakkan Futon, dengan cara, banyak Sakiori hal
seluruh rumah saya.

Sumiko Inoue








Ms. Sumiko Inoue lahir pada tahun 1935 di Hokkaido.
Setelah belajar menjahit Jepang dan Barat, Sumiko
menikah pemilik Inoue Toko Pakaian.

Pada tahun 1971, ia mulai Inoue Tangan Merajut Sekolah
setelah dia memperoleh Sakiori Pengajaran Sertifikat
dari Nanbu Sakiori Preservation Society.

Pada tahun 2002, ia terakreditasi sebagai Aomori
Kerajinan Tradisional Guru dan, pada tahun 2005,
ia membuka Hachinohe Nanbu Sakiori Koubou "CHOU" secara
independen. Sejak 2011, Ms. Inoue telah dimiliki toko
kerajinan di Craft Studio dari Hachinohe Portal Museum
Hacchi. Di sana, dia melewati di Nanbu Sakiori ke
generasi luas dengan mensponsori lokakarya dan membuat
Sakiori barang-barang kerajinan. Dia menulis dan
menerbitkan "Sakiori Buku teks, Primer, Menengah dan
Lanjutan Kelas" dari LLP Gijutsushi Shuppankai, dll

alat tenun, Jibata, bahwa Ms. Inoue menggunakan
ditemukan telah berturut-turut digunakan oleh beberapa
generasi penenun veteran perempuan rumah tangga ,,,,
selama 150 tahun terakhir atau lebih, berulang kali
diperbaiki sedikit demi sedikit bila rusak!

Kedua penenun, duduk dalam posisi lurus, dan Jibata
terikat erat bersama-sama dengan sabuk pinggang.
Pergelangan kaki yang diikat dengan string. The
Jibata dan penenun terus berirama tenun seolah-olah
mereka adalah satu tubuh.

Sebuah pakan kain robek lama sekitar satu sentimeter-
lebar ditekan erat ke bawah sekitar 3 milimeter.
Pola bervariasi sesuai dengan kombinasi dari wefts kain
yang digunakan. Pola berkembang menjadi variasi yang
tak terbatas.

___________

Penutup
___________









Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!












__________________________________________________________
Cat :
La Lita Art & Craft - Sakiori Weaving ( Tenun )
Sakiori weaving
T E N U N   - SAKIORI





No comments:

Post a Comment