Kamis, 02 Juni 2016

Tari dan Budaya Polinesia


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Tari dan Budaya Polinesia)
______________________________________________________________











___________________

Kata Pengantar
___________________

Lewat link :
http://angkolafacebook.blogspot.com/2016/06/hawai-sebagai-bagian-dari-polynesia.html
penulis mengurai mengenai Hawai secara umum pula.

Hula-Hula sebagai salah satu Tari paling populer dari Hawai,
juga telah penulis urai lewat link :
http://angkolafacebook.blogspot.co.id/2016/05/tari-hula-hula-hawai-dan-tempurung.html

Para kawan sekalian...!

Untuk dapat lebih memahami mengenai Polinesia ini, maka
berikut info sekitar Budaya Polinesia dalam iringan
macam Animasi Tari-nya.

Selamat menyimak...!

_________________________________________________________

Sekilas info Budaya Polinesia
__________________________________________________________











* Pengertian


Budaya Polinesia adalah budaya dari masyarakat adat dari
Polinesia yang berbagi ciri-ciri umum dalam bahasa, adat
istiadat dan masyarakat. Berurutan, pengembangan budaya
Polinesia dapat dibagi menjadi empat era sejarah yang berbeda:

Eksplorasi dan pemukiman (. C 1800 SM -. C 700 AD)
Pembangunan di isolasi (c 700 -. 1595)
Penemuan Eropa dan kolonisasi sampai Perang Dunia II (1595-1946)
Modern kali / Setelah Perang Dunia II

*  asal, eksplorasi dan penyelesaian C 1800 SM. - C 700 AD) 


Ibu DNA mitokondria analisis menunjukkan bahwa Polinesia, termasuk
Samoa, Tonga, Niueans, Kepulauan Cook, Tahiti, Hawaii, Marquesans
dan Maori, secara genetik terkait dengan masyarakat adat dari
bagian Asia Tenggara termasuk orang-orang dari suku pribumi
Taiwan.








Ini bukti DNA didukung oleh bukti-bukti linguistik dan arkeologi.
Studi terbaru ke ayah kromosom Y analisis menunjukkan bahwa
Polinesia juga genetik terkait dengan bangsa Melanesia.

Antara sekitar 2000 dan 1000 speaker BC bahasa Austronesia
menyebar melalui pulau Asia Tenggara - hampir pasti mulai keluar
dari Taiwan  - ke tepi barat Micronesia dan pada ke Melanesia .

Dalam catatan arkeologi ada jejak yang didefinisikan dengan
ekspansi ini yang memungkinkan jalan yang dibutuhkan untuk
diikuti dan tanggal dengan tingkat kepastian. Pada
pertengahan-2 milenium SM budaya khas muncul tiba-tiba di
Melanesia utara-barat, di Kepulauan Bismarck , rantai pulau
membentuk busur besar dari New Britain ke Kepulauan Admiralty .










Budaya ini, dikenal sebagai Lapita , menonjol dalam catatan
arkeologi Melanesia, dengan desa-desa permanen yang besar di
pantai teras di sepanjang pantai. Terutama karakteristik budaya

Lapita adalah pembuatan tembikar, termasuk banyak sekali
pembuluh bentuk bervariasi, beberapa dibedakan dengan pola
halus dan motif ditekan ke tanah liat.

Dalam hanya tiga atau empat abad antara sekitar 1300 dan 900 SM,
budaya Lapita menyebar 6000 km lebih jauh ke timur dari
Kepulauan Bismarck, sampai mencapai sejauh Samoa dan Tonga.
Di wilayah ini, budaya Polinesia khas dikembangkan.







Orang Polinesia awal adalah bangsa pelaut petualang dengan
keterampilan navigasi sangat maju. Mereka sebelumnya dijajah
resah pulau dengan membuat pelayaran kano sangat lama, dalam
beberapa kasus melawan angin dan pasang yang berlaku.

Navigator Polynesian dikemudikan oleh matahari dan bintang-
bintang, dan dengan pengamatan yang cermat dari refleksi awan
dan pola penerbangan burung, mampu menentukan keberadaan dan
lokasi pulau.

Nama yang diberikan untuk bintang atau konstelasi diambil
sebagai tanda untuk mengarahkan dengan itu kaweinga.

Penemuan pulau-pulau baru dan kelompok pulau adalah dengan
cara seluruh desa-desa kecil dari orang berlayar di kano
ganda dikuliti besar.









Bukti arkeologi menunjukkan bahwa sekitar 1280 AD, pelayar
ini telah menetap yang luas segitiga Polinesia dengan sudut
yang utara di Hawaii , sudut timur di Rapa Nui (Easter Island),
dan terakhir sudut selatan di Selandia Baru.

Sebagai perbandingan, viking navigator pertama menetap
Islandia sekitar 875 AD. Ada saran bahwa pelayar Polinesia
mencapai daratan Amerika Selatan. Karbon-dating dari tulang
ayam yang ditemukan oleh para arkeolog Chili pada Semenanjung
Arauco di selatan-tengah Chile itu diperkirakan berasal dari
antara 1321 dan 1407 AD. Laporan awal ini menyarankan asal
pra-Columbus Polinesia. Namun, sebuah laporan kemudian
melihat spesimen yang sama menyimpulkan:









Sebuah diterbitkan, ternyata pra-Columbus, spesimen Chili dan
enam spesimen Polinesia pra-Eropa juga mengelompok dengan Eropa /
India subcontinental / urutan Asia Tenggara yang sama, tidak
menyediakan dukungan untuk pengenalan Polinesia ayam ke
Amerika Selatan.

Sebaliknya, sekuens dari dua situs arkeologi di kelompok Pulau
Paskah dengan haplogroup jarang dari Indonesia, Jepang, dan
China dan mungkin merupakan tanda genetik dari penyebaran
Polinesia awal.








Pemodelan kontribusi karbon laut yang potensial untuk spesimen
arkeologi Chili meragukan lebih lanjut tentang klaim untuk
ayam pra-Columbus, dan bukti definitif akan memerlukan analisis
lebih lanjut dari urutan DNA kuno dan radiokarbon dan data
isotop stabil dari penggalian arkeologi dalam kedua Chili
dan Polinesia.

Budidaya sebelum eksplorasi barat oleh banyak budaya Polinesia
dari ubi jalar , tanaman Amerika Selatan, juga bukti untuk
kontak. Ubi jalar telah radiokarbon-tanggal di Kepulauan Cook
1000 AD, dan pemikiran saat ini adalah bahwa hal itu dibawa
ke Polinesia pusat sekitar 700 AD, mungkin dengan Polinesia
yang telah melakukan perjalanan ke Amerika Selatan dan kembali,
dan tersebar di Polynesia untuk Hawaii dan New Selandia
dari sana.


______________

Penutup
______________


Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!








______________________________________________________________
Cat :
Wikipedia
Academy of Hawaiian Arts Wahine Auana 2014 - YouTube
https://www.youtube.com/watch?v=l_WmLl9p_MM
Wonderful Polynesian dances- Greatest performances! [second compilation] - YouTube
https://www.youtube.com/watch?v=lTO3LbqQkFg


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar