Senin, 10 Oktober 2016

Kopi Brazil (BRAZIL COFFEE) : Produksi, Sejarah, Budidaya dan Animasi


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
Menyimak ino sekitar Kopi Brazil dalam hubungannya
dengan Produksi, Sejarah, Budidaya dan Animasi)
_____________________________________________________











___________________

Kata Pengantar
___________________-

Produksi sebagai bagian dari produksi dunia mencapai
puncaknya pada tahun 1920, dengan negara memasok 80%
dari kopi dunia, namun telah menurun sejak tahun 1950
karena peningkatan produksi global.

Demikian gambaran kesuksesan Kopi Brazil disampaikan
wikipedia para kawan sekalian. Luar biasa bukan...?
meski hanya suatu masa yaitu tahun 1920'an.

Bagaimana dengan budidayannya, dengan sejarahnnya atau
dengan varietasnnya...?

Berikut gambarannya dalam iringan macam animasi
perkebunan kopi Brazil dancara pengolahannya.

Selamat menyimak...!

_________________________________

Sekilas info Kopi Brazil
_________________________________











* Pemahaman Awal

Produksi kopi di Brazil bertanggung jawab untuk sekitar
sepertiga dari semua kopi , membuat Brasil sejauh
produsen terbesar dunia , posisi negara telah berlangsung
selama 150 tahun terakhir.

Perkebunan kopi, yang meliputi sekitar 27.000 km 2 (10.000
mil persegi), terutama yang terletak di bagian tenggara
negara dari Minas Gerais , São Paulo dan Paraná di mana
lingkungan dan iklim menyediakan kondisi yang ideal.

tanaman yang pertama tiba di Brasil pada abad ke-18 dan
negara telah menjadi produsen dominan dengan tahun 1840-an.
Produksi sebagai bagian dari produksi dunia mencapai
puncaknya pada tahun 1920, dengan negara memasok 80%
dari kopi dunia, namun telah menurun sejak tahun 1950
karena peningkatan produksi global.


* Sejarah 










Budak pada fazenda (pertanian kopi), c. 1885
Kopi bukan asli Amerika dan harus ditanam di negara ini.
Semak kopi pertama di Brasil ditanam oleh Francisco de
Melo Palheta di negara bagian Pará pada tahun 1727.

Menurut legenda, Portugis sedang mencari potongan pasar kopi,
tapi tidak bisa mendapatkan bibit dari berbatasan Guyana
karena keengganan gubernur untuk mengekspor biji.

Palheta dikirim ke Guyana Prancis dalam misi diplomatik
untuk menyelesaikan sengketa perbatasan. Dalam perjalanan
pulang, ia berhasil menyelundupkan bibit ke Brasil
dengan merayu istri gubernur yang diam-diam memberinya
buket dibubuhi biji.

Pangsa ekspor Brasil utama dari total ekspor 1821-1850 (%)
Gula Kapas kopi Lainnya
1821-1830 30.1 20,6 18.4 30,9
1831-1840 24,0 10,8 43.8 21,4
1841-1850 26,7 7.5 41.4 24.4
Sumber: Bethell 1985 , p. 86

Kopi menyebar dari Pará dan mencapai Rio de Janeiro pada
tahun 1770, tetapi hanya diproduksi untuk konsumsi dalam
negeri sampai awal abad ke-19 ketika Amerika dan Eropa
permintaan meningkat, menciptakan pertama dari dua booming
kopi.

Siklus berlari dari 1830-an ke 1850-an, yang berkontribusi
terhadap penurunan perbudakan dan peningkatan industrialisasi.
perkebunan kopi di Rio de Janeiro, Sao Paulo dan Minas Gerais
cepat tumbuh dalam ukuran tahun 1820-an, akuntansi untuk 20%
dari produksi dunia. pada tahun 1830, kopi telah menjadi ekspor
terbesar Brasil dan menyumbang 30% dari produksi dunia.

Pada tahun 1840-an, kedua pangsa dari total ekspor dan produksi
dunia mencapai 40%, membuat Brasil produsen kopi terbesar.
Industri kopi awal tergantung pada budak; pada paruh pertama
abad ke-19 1,5 juta budak yang diimpor untuk bekerja di
perkebunan.

Ketika perdagangan budak asing dilarang pada tahun 1850,
pemilik perkebunan mulai berubah lebih dan lebih untuk imigran
Eropa untuk memenuhi permintaan tenaga kerja. Namun, internal
yang perdagangan budak dengan utara terus sampai perbudakan
akhirnya dihapuskan di Brasil pada tahun 1888.

* Produksi 









Brasil telah produsen terbesar di dunia kopi untuk 150
tahun terakhir,  saat ini memproduksi sekitar sepertiga
dari semua kopi. Pada tahun 2011 Brasil adalah pemimpin
dunia dalam produksi kopi hijau, diikuti oleh Vietnam,
Indonesia dan Kolombia .

Negara ini tak tertandingi dalam total produksi kopi hijau,
kopi arabika dan kopi instan. Pada tahun 2011, total
produksi 2,7 juta ton , lebih dari dua kali jumlah Vietnam,
produsen terbesar kedua. Beberapa 3,5 juta orang yang
terlibat dalam industri ini, terutama di daerah pedesaan.

* Budidaya









Ada sekitar 220.000 perkebunan kopi yang terlibat dalam
industri ini, dengan perkebunan meliputi sekitar 27.000
km 2 (10.000 sq mi) dari negara.

Perkebunan terutama berlokasi di bagian tenggara negara
dari Minas Gerais , São Paulo dan Paraná di mana lingkungan
dan iklim menyediakan kondisi pertumbuhan yang ideal.

Minas Gerais sendiri menyumbang sekitar setengah dari
produksi negara itu. Sebagian besar perkebunan yang
dipanen di musim kemarau dari bulan Juni hingga September,
biasanya dalam satu tanaman tahunan besar ketika sebagian
besar buah sudah matang.

Di sebagian besar negara, kacang arabica diproses menggunakan
proses basah (juga disebut dicuci kopi ) tapi hampir semua
kopi di Brazil diproses menggunakan proses kering (juga
disebut kotor atau kopi alami).

Seluruh ceri yang dibersihkan dan ditempatkan di bawah
sinar matahari sampai kering selama 8-10 hari (atau sampai
empat minggu selama kondisi yang tidak menguntungkan).
lapisan luar dari berry kering kemudian dihapus dalam
penggilingan proses sebelum biji diurutkan, dinilai dan
dikemas dalam 60 kg tas.

* Varietas










Beberapa spesies dalam genus kopi, Coffea , dapat ditanam
untuk kacang mereka, tapi dua spesies, arabica dan robusta ,
account untuk hampir semua produksi.

Arabika mendominasi baik Brasil dan dunia secara keseluruhan
dengan sekitar 85% dari produksi; rekening robusta untuk
30% sisanya. Di Brazil, produksi arabika terletak di cluster
kopi tumbuh utama negara yang dipimpin oleh Rio di mana arabica
diproduksi hampir secara eksklusif.

Robusta terutama tumbuh di barat laut negara jauh lebih kecil
dari Espírito Santo di mana sekitar 80% dari kopi robusta.
baru-baru ini, negara bagian barat laut Rondônia memasuki
pasar dan menghasilkan saham besar robusta.

* Frost dan kekeringan








Tanaman kopi dapat mentolerir suhu rendah, tapi tidak embun
beku. salju ringan, yang disebut "putih salju", membunuh
bunga yang tumbuh ke dalam ceri dipanen, tapi bunga baru
tumbuh kembali dengan pohon musim depan. Salju putih hanya
mempengaruhi panen tahun berikutnya, tapi salju yang lebih
parah, "salju hitam", membunuh seluruh pohon dan memiliki
konsekuensi jangka panjang yang lebih.

Tanaman baru harus ditanam setelah embun beku hitam, dan
dibutuhkan tahun sebelum pohon mulai berbuah, biasanya 3-4
tahun. Brasil adalah satu-satunya produsen utama rentan
terhadap embun beku, dan salju yang keras dapat menaikkan
harga dunia kopi karena pangsa besar Brazil pasar.

Salju keparahan ini mempengaruhi hasil panen setiap lima
atau enam tahun, menyebabkan volatilitas di pasar.The frost
hitam yang menghancurkan 1975 melanda pada 18 Juli, memukul
paling sulit di Paraná, Minas Gerais dan São Paulo.

The 1975-1976 panen segera setelah itu tidak dipengaruhi
dua-pertiga dari panen sudah selesai, tetapi 1976-1977
panen dipukul keras dengan 73,5% dari tanaman yang terkena.

Harga kopi dua kali lipat tahun 1976-1977 dan tidak jatuh
lagi sampai panen sukses pada bulan Agustus 1977. terakhir
es parah terjadi pada tahun 1994 ketika dua salju yang
sangat keras memukul pada bulan Juni dan Juli dalam rentang
dua minggu. [54 ] Meskipun tidak separah tahun 1975,
salju berkurang panen tahun berikutnya oleh 50-80% beberapa
negara seperti São Paulo dan Paraná dan menaikkan harga
seluruh dunia tahun-tahun berikutnya.

* Industri pengolahan









Industri pengolahan dibagi dalam dua kelompok yang berbeda,
tanah / kopi panggang dan kopi instan . [56] Tanah / pasar
kopi panggang sangat kompetitif dan memiliki lebih dari
1000 perusahaan di tahun 2001.

Sebaliknya, pasar kopi instan sangat terkonsentrasi dengan
empat perusahaan-perusahaan besar akuntansi untuk 75% dari
pasar.

Brasil adalah eksportir terbesar di dunia kopi instan,
dengan kopi instan merupakan 10-20% dari total ekspor kopi.
Kedua jenis kopi terutama diekspor ke Amerika Serikat,
dunia konsumen kopi terbesar.

* Ekspor 








Kopi tetap merupakan ekspor yang penting, tetapi pentingnya
telah menurun dalam 50 tahun terakhir. Ekspor kopi sebagai
persentase dari total ekspor adalah lebih dari 50% antara
tahun 1850-an dan 1960-an, memuncak pada tahun 1950 dengan
63,9%. [60] Persentase tersebut mulai menurun pada 1960-an
ketika sektor ekspor-berat lainnya diperluas.

Pada tahun 1980, ekspor kopi turun menjadi 12,3% dari total,
dan pada tahun 2006 hanya menyumbang 2,5%. Brasil itu
sendiri adalah konsumen terbesar kopi dengan melebihi
Amerika Serikat pada pertengahan 2010 ini.

Per kapita, Brasil adalah konsumen terbesar ke-14 dan
bersama-sama dengan Ethiopia satu-satunya produsen kopi
dengan konsumsi domestik yang besar.

* Tarif 









Tidak ada pajak atas ekspor kopi dari Brasil, tetapi mengimpor
kopi hijau dan panggang ke dalam negeri dikenakan pajak
sebesar 10% dan kopi larut oleh 16%.

kopi diolah dapat diekspor bebas bea ke tiga pasar terbesar:
Amerika Amerika, Uni Eropa dan Jepang, tapi kopi olahan
seperti biji panggang, kopi instan dan kopi tanpa kafein
dikenakan pajak 7,5% ke Uni Eropa dan 10% ke Jepang. Ekspor
ke Amerika Serikat adalah bebas tarif.

____________

Penutup
____________

Demikian inonya parakawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!




_______________________________________________________
Cat:
Automation of a coffee farm in Brazil. Harvesting, drying, separation and cleaning of the seed. - YouTube
BRAZIL COFFEE - YouTube
EFICO TRADE (BRAZIL) - PICKING METHODS - MACHINES - YouTube
https://www.youtube.com/watch?v=RjTNcA1ImD4


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar