Senin, 14 November 2016

Sejarah Flute de Pam / Siku instrumen / Panpipe / Antara


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN SEKALIAN#
Menyimak info sekitar  Flute de Pam / Siku instrumen /
Panpipe / Antara)
______________________________________________________












_________________

Kata Pengantar
_________________

The siku ( panpipe ) adalah berasal dari Aymaras dari
Peru dan Bolivia , di mana seorang wanita akan bermain
siku saat ia turun dari gunung.

Demikian gambaran sekilas mengenai alat musik
tradisional ini para kawan sekalian.

...dan...

Berikut info lengkapnnya.

Selamat menyimak...!















________________________________________________

Sekilas info tentang  Flute de Pam / Siku 
instrumen / Panpipe
________________________________________________










* Pengertian

Peru bermain zampoña a
The siku ( Quechua : ANTARA, Aymara : siku, juga "sicu,"
"sicus," "zampolla" atau Spanyol zampoña), adalah Andes
tradisional panpipe .

Instrumen ini merupakan instrumen utama yang digunakan
dalam genre musik yang dikenal sebagai sikuri . Hal ini
secara tradisional ditemukan di seluruh Andes tetapi
lebih biasanya terkait dengan musik dari Kollasuyo ,
atau Aymara berbicara daerah sekitar Danau Titicaca .

Secara historis karena geografi gunung rumit daerah,
dan karena faktor-faktor lain, di beberapa daerah setiap
komunitas akan mengembangkan sendiri jenis siku, dengan
tuning khusus, bentuk dan ukuran sendiri.

Selain itu masing-masing komunitas mengembangkan gaya
sendiri bermain. Hari ini siku telah dibakukan untuk
cocok dengan bentuk Barat modern dari musik dan telah
diangkut dari akar tradisional.


* Sejarah siku 









The siku ( panpipe ) adalah berasal dari Aymaras dari
Peru dan Bolivia , di mana seorang wanita akan bermain
siku saat ia turun dari gunung.

Karena siku terbesar memiliki setiap catatan (AG), dan
terlalu besar untuk wanita, mereka sering mendapat dua
sikus (biasanya lebih kecil) yang akan dimainkan bersama-
sama dengan orang lain, sehingga mereka bisa bermain
mereka terus setelah satu sama lain dan dengan demikian
sisik bisa sepenuhnya dimainkan.

Setelah wanita bermitra, mereka kemudian menjadi musik
terikat satu sama lain, sebagai bagian dari agama mereka,
dan tidak bisa bermain pipa dengan lainnya selama sisa
hidup mereka.

Perempuan juga akan merakit ke dalam kelompok karena
mereka turun gunung, setiap kelompok akan memainkan
lagu-lagu yang berbeda, dan mereka berkumpul, mereka
akan berbaur semua melodi bersama-sama untuk membuat
satu melodi yang lengkap. Wanita itu juga bermain siku
untuk menarik kambing liar yang mereka kemudian akan
panen.

* Desain 









Sikus biasanya terbuat dari bambu tunas, tetapi juga
telah dibuat dari bulu condor, tulang, dan bahan lainnya.
Selain itu, berbagai jenis bambu yang digunakan untuk
mengubah kualitas suara.

Songo, atau dangkal berdinding bambu, memberikan lebih
keras, suara lebih resonan dari bambu dalam berdinding
biasa, tapi kurang umum karena kerapuhan.

ANTARA yang secara tradisional dibuat dari jenis tebu
yang dikenal sebagai chuki atau chajlla ( Arundo donax )
yang tumbuh di Ceja de la selva, secara harfiah "alis
hutan".

Pipa-pipa yang diselenggarakan bersama oleh satu atau
dua strip dari tebu (ikatan) untuk membentuk trapesium
pesawat (seperti rakit). Antaras yang berbeda ukuran
dan mereka menghasilkan beragam suara.

Siku dibagi di dua baris pipa. Satu harus bergantian baris
dengan setiap catatan untuk bermain skala lengkap. Secara
tradisional, dua musisi yang diperlukan untuk memainkan
siku, masing-masing mengambil satu baris dari instrumen.

Salah satu bagian dari instrumen disebut ira, Arka lain.
Hal ini dianggap bahwa rohani ira sesuai dengan prinsip
laki-laki dan Arka untuk perempuan.

Ketika banyak musisi membagi dalam dua bagian, pertama
bermain ira dan bermain kedua Arka, ini memberikan musik
Andean khas suara stereoponis . Mendengar contoh .

Sekarang lebih umum untuk melihat salah satu musisi
bermain kedua baris instrumen bersama-sama, tetapi
ansambel pedesaan mempertahankan bermain tradisional.

* Varietas 








Yang paling luas berbagai siku, siku ch'alla, berisi
13 pipa (6 di ira dan 7 di Arka), tetapi varietas yang
kurang umum mungkin memiliki pipa lebih dan kurang.

Beberapa dari mereka menggunakan extra alang-alang terbuka
melekat pada depan instrumen untuk mengubah kualitas suara.
The tabla siku memiliki semua pipa dipotong dengan panjang
yang sama, sehingga instrumen tersebut berbentuk persegi
panjang, tetapi memiliki sumbat dalam tabung untuk
menyesuaikan panjang resonan sebenarnya dari ruang.

* Skala dan tuning


The Siku menggunakan diatonis skala Siku ch'alla disetel
di E minor / G besar, arca:. DF # -ACEGB dan ira: EGBDF # -A.

Ada varietas kontemporer siku dengan kromatis memiliki
3 baris, dengan distribusi lapangan mirip dengan tombol
 berwarna akordeon .

* Ukuran 










Ada beberapa ukuran yang berbeda dari siku, biasanya disetel
satu oktaf terpisah. Terkecil dari keluarga disebut ika
atau chulli ( Quechua : ch'ulli).

Ukuran yang lebih besar berikutnya, yang paling umum,
disebut malta ( Quechua : malta). Satu oktaf lebih rendah
dari malta adalah sanka atau Zanka ( Quechua : Sanka).

Yang terbesar dari keluarga adalah toyo ( Quechua : t'uyu)
atau jach'a ( Aymara : jach'a). Pipa terpanjang toyo yang
biasanya sekitar 4 kaki (120 cm).


Daphnis mengajar pan bermain suling. Marmer, copy Romawi
dari Yunani asli. Lengan kanan Daphnis dan kepala keduanya
restorasi.

seruling pan adalah seperangkat alat musik tiup yang
terbuat dari tabung hampa terpasang di salah satu ujung
yang menghasilkan suara beralur .


* Jenis 










* Dulcimer

Panpipes Peru, ketik Siku .
Di dataran tinggi Andes , wilayah Cordillera de los
Andes (dibagi oleh Ekuador , Peru , Bolivia , Kolombia,
Argentina dan Chile ), ada sejak waktu pra - Columbus
dua jenis Panpipes asli disebut siku atau sikuri
(kata-kata dalam bahasa Aymara yang diterjemahkan
sebagai "tabung memberikan suara") dan ANTARA, yang
masih digunakan dalam musik rakyat ; kedua jenis
bagpipe disebut "sicus" di Argentina.

Sebuah Panpipes Andean ketiga yang dikenal sebagai
"pencuri ", pikir berasal Ekuador dan selatan Kolombia
juga selama waktu pre - Columbus dan sangat mirip dengan
capador bagpipe yang suara kicau burung menyerupai yang
digunakan oleh Chibchas dalam ritual keagamaan dan
telah ditemukan dalam penggalian arkeologi.

Hal ini juga dapat dianggap sebagai berbagai bagpipe
instrumen yang rendah hati digunakan dalam banyak Peru,
yang disebut ANTARA atau (seperti diketahui di utara,
dari Pallasca) "andarita".

* Syrinx 

Di Yunani kuno , alat musik ini dikenal dengan nama
syrinx (di Yunani s???????, síringos) menghormati
nimfa Syrinx (S?????, Syrinx), sebuah nimfa yang
dewa Pan jatuh di cinta dan berubah menjadi tongkat.

Juga dikenal sebagai Panpipes. Karakter Papageno ,
yang opera The Magic Flute oleh Mozart , memainkan
seruling dari Pan beberapa tabung.

* The nai 


Di Rumania , ada adalah juga seruling dikenal sebagai nai .

* The paixiao

The paixiao ( pinyin , p'ai 2 hsiao 3 Wade-Giles )
(di Mandarin??( simplif. )??( Trad. ) [P??i?? ?ia???])
adalah kuno instrumen angin berasal Cina , bahwa meskipun
penafsirannya pernah ditinggalkan, kembali - muncul
ke abad kedua puluh .

* Sicu








The sicu (di Aymara siku) adalah seruling pan atau
panpipe umumnya dibentuk oleh dua baris tabung tebu
panjang yang berbeda: bahtera, biasanya tujuh tabung,
dan kemarahan, biasanya enam, meskipun tergantung pada
jenis sicu ini jumlah dapat bervariasi secara signifikan.
Ini adalah pra-Inca. Tergantung pada ukuran tabung,
itu memiliki empat "jenis" atau varian:

Ketik Panpipes, disebut "malt" (malt) (umumnya disetel "saya"),
"Chulis" (ch'uli, Aymara menulis), disetel satu oktaf di atas;
"Zanker" (sanqa), disetel satu oktaf di bawah ini; dan
"Toyos" (t'uyu) dengan pitch dua poin lebih rendah dari oktaf malt.
Contoh lain adalah andarita di utara, dari Pallasca ke
Cajamarca dan bahkan Ekuador. Ini memiliki kemiripan dengan
Dulcimer altiplano, tetapi kekhususan bahan yang digunakan
dan sedikitnya jumlah batang diberikan.

* Antara 










Ini adalah alat musik pra-Columbus penting dari budaya
Paracas dan Nasca, dengan usia 2500 tahun atau lebih.

Di sisa-sisa budaya Nasca, mereka antaras warna dan acabos
dan pengetahuan akustik dan keramik fisik. Kita dapat
menunjukkan sebagai musisi Nascas paling maju dari
seluruh Amerika pada saat itu.

Didistribusikan salinan oleh banyak museum di Peru dan
dunia, acara selesai untuk Nascas berhasil tidak hanya
dalam keramik, tetapi juga di skala musik.

Mereka telah melakukan penelitian tentang Raoul dan
Marguerite D'Harcourth (1925), André Sas (1938), Robert
Stevenson (1959), César Bolaños (1980), Américo Valencia
Chacon (1982), Miguel Oblitas Bustamante (1984-2009 ),
Arturo Ruiz de Pozo (1992) dan Anna Gruczinska (1993).


____________

Penutup
____________

Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!

_____________________________________________________
Cat :
'La Paloma' -  instrumental flauta de pan
https://www.youtube.com/watch?v=XLr7Gr3Ur60
Daniela de Santos Ave Maria live
https://www.youtube.com/watch?v=PpjBOmJUahs
Daniela de Santos - Time to say goodbye live
https://www.youtube.com/watch?v=dWdzi-SdAss


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar