Rabu, 21 Desember 2016

Tenun / Karpet Azerbaijan



#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Karpet Azerbaijan)
____________________________________________________










______________________

Kata Pengantar
______________________

Ten tak mudah bagi UNESCO untuk menetapkan suatu
hasil karya merupakan warisan untuk dunia. Perlu suatu
penelitian perlu suatu pembuktian tak terkecuali di
bidang hasil karya yang namanya Karpet, Pemadani atau
Ambal.

Para kawan sekalian...!

Salah satu hasil karya yang menjadi warisan tersebut
adalah Karpet  Azerbaijan.

Nah...!

Berikut info mengenai Karpet Azerbaijan.

Selamat menyimak...!

____________________________________________________ 

Sekilas info tentang Karpet / Permadani / Ambal
____________________________________________________


Karpet, Permadani atau Ambal  adalah tekstil penutup
lantai, terdiri dari lapisan atas "berbulu" yang melekat
pada alasnya. Tumpukan permadani umumnya terbuat dari wol
atau serat buatan manusia seperti polypropylene, dan
biasanya terdiri dari lilitan-lilitan jumbai yang acapkali
dipanaskan untuk mempertahankan struktur mereka.

Istilah "karpet" sendiri berasal dari kata dalam Bahasa
Italia kuno carpita, "carpire" yang berarti membului.

Kata karpet biasanya dipakai juga untuk menyebut permadani,
di mana permadani Persia diperkenalkan setelah dibukanya
jalur perdangangan dengan Eropa barat pada abad ke-17.

Dalam sejarahnya karpet atau permadani dipakai juga untuk
menyebut penutup meja maupun dinding, karena karpet tidak
lazim dipakai untuk menutupi lantai di Eropa hingga
abad ke-18.

Sumber :
Wikipedia

_______________________________________________

Sekilas info tentang Karpet Azerbaijan
_______________________________________________


Pada bulan November 2010 karpet Azerbaijan diproklamasikan
sebuah Masterpiece of Intangible Heritage oleh UNESCO .

Azerbaijan karpet telah motif dari beberapa terkenal karpet
Oriental di Renaissance lukisan .

Azerbaijan telah sejak zaman kuno dikenal sebagai pusat
berbagai macam kerajinan yang karpet telah menjadi salah
satu yang paling terkenal.

Penggalian arkeologi di wilayah Azerbaijan bersaksi ke sumur
mengembangkan karpet-tenun yang tanggal sejauh ke milenium SM 2.

Penggalian Gultapin menemukan karpet beberapa tenun alat
yang tanggal kembali ke 4-3 milenium SM, sebagian besar
asal Armenia.

Menurut Iranica online "Zona tenun utama adalah di
Transkaukasus timur selatan pegunungan yang membagi dua
wilayah diagonal, daerah yang sekarang terdiri di
Azerbaijan SSR, itu adalah tanah air dari populasi Turki
yang dikenal hari ini sebagai Azeri kelompok etnis lain juga.
dipraktekkan tenun, beberapa dari mereka di bagian lain dari
Kaukasus, tapi mereka kurang penting. "

Azerbaijan adalah salah satu pusat paling penting dari karpet
tenun dan sebagai akibat dari itu, beberapa sekolah yang
berbeda telah berevolusi.

Sementara tradisional sekolah dibagi menjadi empat cabang
utama, masing-masing daerah memiliki versi sendiri dari karpet.
Sekolah dibagi menjadi empat cabang utama: Kuba-Shirvan,
Ganja-Kazakh sekolah karpet tenun, The Baku sekolah karpet,
sekolah Karabakh karpet tenun.

Brussels Wilton The Brussels Loom diperkenalkan ke Inggris
menjelang pertengahan abad kedelapan belas menandai awal
dari sebuah era baru dalam karpet tenun.

Itu adalah tenun pertama yang karpet tumpukan bisa ditenun
secara mekanis, tumpukan yang terdiri dari baris loop,
dibentuk melalui kabel dimasukkan weftwise selama tenun dan
kemudian ditarik.

Brussels adalah jenis pertama dari karpet untuk ditenun
dalam tenun menggabungkan mekanisme jacquard pola memilih
dan pada tahun 1849 kekuatan diaplikasikan alat tenun
dengan Biglow di Amerika Serikat

Kemudian ketika kabel berbilah dikembangkan loop pile
diputus pada penarikan kabel pisau untuk menghasilkan karpet
yang dikenal sebagai Wilton.

setelah pembangunan ini alat tenun dikenal sebagai tenun
Wilton, dan dalam penggunaan modern penunjukan wilton berlaku
untuk kedua cut-pile dan loop-pile karpet yang dibuat di
tenun ini.

Yang terakhir sekarang berbagai digambarkan sebagai Brussels-
Wilton, putaran kawat Wilton, loop-pile Wilton, dan putaran
kabel jacquard. metode pembuatan, termasuk prinsip-prinsip
desain, proses persiapan, dan tenun, adalah sama dalam banyak
hal untuk kedua Brussels dan Wilton kualitas.

Perbedaan utama antara mereka adalah bahwa sedangkan Brussels
loop-pile dijamin memuaskan dengan menyisipkan dua picks dari
kiri ke setiap kawat (2-shot) yang Wilton memotong-tumpukan
adalah suatu anyaman sama (2-shot) tetapi lebih sering dengan
tiga picks dari kiri ke setiap kawat (3-shot) untuk memastikan
bahwa jumbai tegas diamankan di alas karpet.

Brussels karpet memiliki permukaan sedikit bergaris halus dan
pola mereka didefinisikan dengan baik, fitur karakteristik
dari kain. Kedekatan tumpukan daripada tinggi memberikan
kontribusi untuk penampilan rapi dan mengenakan sifat keras,
meskipun mereka tidak mensimulasikan kemewahan cut-tumpukan
karpet. (Karpet oleh George Robinson FTI, FSDC diterbitkan 1966
Chap 7 Wilton Karpet halaman 72.)

Sumber :
Wiki Terjemahan

_______________________
Galeri Karpet Azerbaijan
_______________________












_____________

Penutup
_____________

Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!








____________________________________________________________
Cat :
The Azerbaijan Carpet - (Part 2/2)
The traditional art of Azerbaijani carpet weaving in the Republic of Azerbaijan
Carpets of Azerbaijan. Heydar Aliyev Foundation

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar