Sunday, January 29, 2017

Obi (ikat pinggang) Jepang


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Obi / ikat pinggang)
__________________________________________________









___________________

Kata Pengantar
___________________

Para kawan sekalian...!

Obi ini jika diterjemahkan kebahasa Indonesia
maka jelas artinya ikat pinggang. Dan jika kita
memperhatikan apakah pinggang yang di ikat, maka
jelas yang diikat ikat itu adalah perut.

Karena itu...!

Menurut penulis Obi ini lebih tepat kalau disebut
"Ikat Perut" dari pada "Ikat Pinggang".

Bagaimana...?

Berikut info sekitar Obi.

Selamat menyimak...!



_____________________________________________

Sekilas info tentang Obi (Ikat Pinggang)
Wiki Terjemahan
_____________________________________________











* Pengertian

Obi ( ? ? ,??) adalah sash untuk pakaian tradisional
Jepang, keikogi (seragam untuk seni bela diri Jepang ),
dan bagian dari kimono pakaian.

Obi untuk kimono pria agak sempit, 10 cm (3,9 in)
lebar di sebagian besar, tapi obi resmi wanita
bisa 30 cm (12 in) lebar dan lebih dari 4 meter
(13 kaki) panjang.

Saat ini, obi lebar dan dekoratif wanita tidak
menyimpan kimono ditutup; hal ini dilakukan
dengan undersashes berbeda dan pita yang dikenakan
di bawah obi. Obi itu sendiri sering memerlukan
penggunaan pengaku dan pita untuk definisi bentuk
dan dekorasi.

Ada banyak jenis obi, kebanyakan untuk wanita:
obi lebar terbuat dari brokat dan sempit, obi
sederhana untuk dipakai sehari-hari.

Fanciest dan paling berwarna obi bagi perempuan
muda yang belum menikah. obi perempuan kontemporer
adalah aksesori yang sangat mencolok, kadang-
kadang bahkan lebih dari jubah kimono itu sendiri.
Sebuah obi resmi baik mungkin biaya lebih dari
sisa seluruh pakaian.

Obi dikategorikan oleh mereka desain, formalitas,
bahan, dan penggunaan. Obi informal sempit dan
lebih pendek.


* Sejarah 






















Pada hari-hari awal, obi adalah kabel atau selempang
pita seperti, sekitar 8 cm (3.1 in) lebar. Pria
dan obi perempuan adalah sama.

Pada awal abad ke-17, baik perempuan dan laki-laki
mengenakan obi pita. Oleh 1680-an, lebar obi
perempuan sudah dua kali lipat dari ukuran aslinya.

Di tahun 1730-an obi perempuan sekitar 25 cm
(9,8 in) lebar, dan pada pergantian abad ke-19
yang selebar 30 cm (12 in). Pada saat itu,
pita dan tali terpisah sudah diperlukan untuk
menahan obi di tempat. obi pria berada di
terlebar di tahun 1730-an, sekitar 16 cm (6,3 in).

Sebelum zaman Edo , yang dimulai pada tahun 1600,
perempuan kosode jubah diikat dengan sabuk sempit
di pinggul.

Modus melampirkan lengan luas ke bagian torso
garmen akan mencegah penggunaan obi yang lebih
luas. Ketika lengan kosode mulai tumbuh lebar
(yaitu panjangnya) pada awal periode Edo, obi
melebar juga.

Ada dua alasan untuk hal ini: pertama, untuk
menjaga keseimbangan estetika pakaian, lengan
lagi diperlukan selempang yang lebih luas untuk
menemani mereka; kedua, tidak seperti hari ini
(di mana mereka adat hanya untuk perempuan yang
belum menikah) menikah wanita juga mengenakan
kimono lengan panjang di 1770-an.

Penggunaan baju lengan panjang tanpa meninggalkan
ketiak terbuka akan menghambat pergerakan sangat.
Ini bukaan ketiak pada gilirannya membuat ruang
untuk lebih luas obi.

Awalnya, semua obi diikat di depan. Kemudian,
fashion mulai mempengaruhi posisi simpul, dan
obi bisa diikat ke samping atau ke belakang.
Sebagai obi tumbuh lebih luas knot tumbuh lebih
besar, dan itu menjadi rumit untuk mengikat obi
di depan. Pada akhir abad ke-17 obi kebanyakan
diikat di belakang. Namun, kebiasaan tidak menjadi
mapan sebelum awal abad ke-20.

Pada akhir abad ke-18 itu modis untuk kosode
wanita untuk memiliki keliman terlalu panjang
yang diizinkan untuk jejak di belakang ketika
di rumah. Untuk bergerak di luar, kelebihan kain
diikat di bawah obi dengan pita kain lebar yang
disebut shigoki obi.

kimono kontemporer dibuat sama lebih panjang,
tapi hem tidak diizinkan untuk sepeda; kelebihan
kain yang diikat ke pinggul, membentuk lipatan
yang disebut ohashori. Shigoki obi masih
digunakan, tetapi hanya dalam tujuan dekoratif.

Yang paling formal obi yang akan menjadi usang.
Berat dan panjang maru obi saat ini hanya
digunakan oleh maiko dan pengantin sebagai
bagian dari pakaian pernikahan mereka.

Pemantik obi fukuro telah mengambil tempat maru
obi. Awalnya sehari-hari Nagoya obi adalah obi
yang paling umum digunakan saat ini, dan yang
lebih menarik bahkan mungkin diterima sebagai
bagian dari pakaian semi-seremonial.

Penggunaan musubi, atau knot dekoratif, juga
telah menyempit sehingga perempuan mengikat
mereka obi hampir semata-mata dalam musubi
taiko sederhana, "drum simpul". Tsuke obi
dengan knot siap pakai juga mulai populer.

Tatsumura Tekstil terletak di Nishijin di
Kyoto merupakan pusat manufaktur hari ini.
Didirikan oleh Heizo Tatsumura saya di abad ke-19,
itu terkenal untuk membuat beberapa obi paling mewah.

Di antara murid-muridnya belajar desain adalah
kemudian pelukis Insho Domoto . Teknik Nishijin-ori
adalah rumit tenunan dan dapat memiliki efek tiga
dimensi dan dapat biaya hingga 1 Juta Yen.

The "Kimono Institute" didirikan oleh Kazuko
Hattori di abad ke-20 dan mengajarkan bagaimana
untuk mengikat obi dan memakainya dengan benar.

* Obi [perempuan]

obi perempuan dalam skala:

1. Tsuke / tsukuri / kantan obi
2. hanhaba obi
3. Nagoya obi
4. Fukuro obi
5. Maru obi

obi perempuan macam ini dilipat dalam dua saat
dikenakan, dengan lebar sekitar 15 sentimeter
(5,9 in) sampai 20 cm (7,9 in).

Hal ini dianggap elegan untuk mengikat obi sehingga
dilipat lebar selaras dengan dimensi tubuh pemakainya.
Biasanya ini berarti sekitar sepersepuluh dari
tinggi badannya. Lebar penuh obi hadir hanya di
simpul dekoratif, musubi.

obi seorang wanita dipakai di simpul musubi mewah.
Ada sepuluh cara untuk mengikat obi, dan knot yang
berbeda cocok untuk kesempatan yang berbeda dan
kimono yang berbeda.

Ada berbagai jenis obi perempuan, dan penggunaan
mereka diatur oleh banyak aturan tak tertulis
tidak seperti orang-orang yang menyangkut kimono
itu sendiri.

Beberapa jenis obi digunakan dengan jenis tertentu
kimono; obi wanita menikah dan belum menikah terikat
dengan cara yang berbeda.

Sering obi menyesuaikan formalitas dan fanciness
dari seluruh kimono pakaian: kimono yang sama bisa
dikenakan dalam situasi yang sangat berbeda
tergantung pada jenis obi dikenakan dengan itu.

____________

Penutup
____________

Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!








__________________________________________________
Cat :
Fukuro Obi
UNIQLO ¦ Yukata׃ Tutorial - How to tie the obi


No comments:

Post a Comment