Friday, December 25, 2015

Mama Shopping, Papa Touring


#SELAMAT MALAM  PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Shopping dan Touring)
_________________________________________________________________













_________________

Kata Pengantar
_________________

"Mama pergi Shopping, Papa pergi Touring" demikian bunyi stiker di
salah satu motor Touring yang penulis baca hari ini di wilayah Bogor.

Ehem...!

"Bigina-la rupanya yang berkeluarga itu" begitu pikir penulis untuk
kemudian tersambung dengan, "Dua anak manusia yang telah menjadi suami
istri dan punya nak pula dengan 2 selera yang berbeda".










Okela...okela...!

Shopping-lah yang mau shopping dan touring-lah yang mau touring.
Dan berikut info tentang keduanya dan keduanya merupakan hasil
terjemahan dari google.com.

Selamat menyimak bersama group musik Steve and coconute lewat Lagu
Wel Come tu My Paradise dan Urbah, Tipe X dan Cleopatra.

Musik...!



video











________________________________

Sekilas info tentang Shopping
________________________________















Ket :
Pembeli di Yonge-Dundas Square di Toronto, Kanada,
pada bulan Desember 2009

Sebuah ritel atau toko adalah bisnis yang menyajikan pilihan barang
dan menawarkan untuk perdagangan atau menjualnya kepada pelanggan
untuk uang atau barang lainnya. Belanja adalah kegiatan yang
pelanggan menelusuri barang tersedia atau layanan yang disajikan
oleh satu atau lebih pengecer dengan maksud untuk membeli pilihan
yang cocok dari mereka. Dalam beberapa konteks itu dapat dianggap
sebagai rekreasi aktivitas serta ekonomi.







Pada hari yang modern fokus pelanggan lebih ditransfer ke belanja
online; orang di seluruh dunia memesan produk-produk dari berbagai
daerah dan pengecer online memberikan produk mereka ke rumah mereka,
kantor atau di mana pun mereka inginkan. B2C (business to consumer)
proses telah membuatnya menjadi mudah bagi konsumen untuk memilih
produk apapun secara online dari website pengecer dan memilikinya
dikirim ke konsumen dalam waktu singkat. Konsumen tidak perlu
mengkonsumsi energi dengan pergi ke toko dan menghemat waktu
dan biaya perjalanan nya.














Pengalaman belanja dapat berkisar dari menyenangkan untuk mengerikan,
berdasarkan berbagai faktor termasuk bagaimana pelanggan diperlakukan,
kenyamanan, jenis barang yang dibeli, dan suasana hati.

Pengalaman berbelanja juga dapat dipengaruhi oleh pembeli lain.
Sebagai contoh, penelitian dari percobaan lapangan menemukan
bahwa laki-laki dan perempuan pembeli yang sengaja tersentuh
dari belakang oleh pembeli lain meninggalkan toko lebih awal
dari orang-orang yang belum tersentuh dan dievaluasi merek lebih
negatif, sehingga efek Terkadang Interpersonal Touch.


]





Menurut laporan tahun 2000, di negara bagian AS dari New York,
wanita membeli 80% dari semua barang-barang konsumen dan
mempengaruhi 80% dari keputusan perawatan kesehatan.


* Sejarah

1. Era kuno

Di Yunani kuno, yang agora menjabat sebagai pasar di mana pedagang
terus kios atau toko untuk menjual barang-barang mereka. Roma kuno
dimanfaatkan pasar serupa yang dikenal sebagai forum. Misalnya,
ada Trajan Pasar dengan tabernae yang berfungsi sebagai unit ritel.







Daftar belanja diketahui telah digunakan oleh orang Romawi, sebagai
salah satu ditemukan di dekat tembok Hadrian tanggal kembali
ke 75-125 CE ditulis untuk seorang prajurit.

Pameran dan pasar didirikan untuk memfasilitasi pertukaran barang
dan jasa. Orang-orang akan berbelanja untuk barang-barang di pasar
mingguan di kota-kota terdekat.

2. Konsumen belanja






Fenomena modern belanja berhubungan erat dengan munculnya masyarakat
konsumen di abad ke-18. Selama dua abad dari 1600 dan seterusnya,
daya beli dari orang Inggris rata-rata terus meningkat. Gula konsumsi
dua kali lipat pada paruh pertama abad ke-18 dan ketersediaan
berbagai barang mewah, termasuk teh, kapas dan tembakau saw
peningkatan yang berkelanjutan.

Pasar dating kembali ke Abad Pertengahan, diperluas sebagai pusat
perbelanjaan, seperti Bursa New, dibuka pada 1609 oleh Robert Cecil
di Strand. Toko mulai menjadi penting sebagai tempat untuk London
untuk bertemu dan bersosialisasi dan menjadi tujuan populer bersama
teater. Restorasi London juga melihat pertumbuhan bangunan mewah
sebagai iklan untuk posisi sosial dengan arsitek spekulatif seperti
Nicholas Barbon dan Lionel Cranfield.

Banyak pamflet waktu itu dikhususkan untuk membenarkan konsumsi dan
wakil pribadi untuk barang-barang mewah untuk kepentingan publik
yang lebih besar. Baris ini kemudian skandal pemikiran menimbulkan
kontroversi besar dengan publikasi Bernard Mandeville 's kerja
berpengaruh Fable of the Bees di 1714, di mana ia berpendapat bahwa
kemakmuran suatu negara pada akhirnya terletak pada kepentingan
konsumen.








Yosia Wedgewood 's tembikar, simbol status konsumerisme pada akhir abad ke-18.
Tren tersebut sangat dipercepat pada abad ke-18, karena meningkatnya
kemakmuran dan mobilitas sosial meningkatkan jumlah orang dengan
pendapatan untuk konsumsi. Pergeseran penting termasuk pemasaran
barang untuk individu yang bertentangan dengan item untuk rumah
tangga, dan status baru barang sebagai simbol status, terkait dengan
perubahan mode dan diinginkan untuk estetika, dibandingkan dengan
hanya utilitas mereka. The tembikar penemu dan pengusaha, Josiah
Wedgewood, memelopori penggunaan teknik pemasaran untuk mempengaruhi
dan memanipulasi arah selera yang berlaku.

Sebagai abad berlalu berbagai besar barang dan manufaktur yang terus
dibuat tersedia untuk menengah perkotaan dan kelas atas. Pertumbuhan
ini di konsumsi menyebabkan munculnya 'belanja' - proliferasi toko-
toko eceran yang menjual barang-barang tertentu dan penerimaan belanja
sebagai kegiatan budaya dalam dirinya sendiri. Jalan-jalan tertentu
dan kabupaten menjadi dikhususkan untuk ritel, termasuk Strand
dan Picadilly di London.









Layar pertama jendela di toko-toko yang dipasang di akhir abad ke-18
di London. Pengecer Francis Place adalah salah satu yang pertama untuk
bereksperimen dengan metode ini ritel baru di pendirian menjahit di
Charing Cross, di mana ia dilengkapi toko-depan dengan jendela kaca
piring besar. Meskipun ini dikutuk oleh banyak orang, ia membela
praktek dalam memoarnya, mengklaim bahwa dia:

dijual dari jendela lebih barang ... dari upah journeymen dibayar
dan biaya rumah tangga.

Pengecer dirancang etalase toko menarik untuk menarik patronase,
menggunakan lampu terang, iklan dan barang menarik diatur. Barang
yang ditawarkan berada dalam keadaan konstan berubah, karena
perubahan ingar-bingar di mode. Seorang pengunjung asing berpikir
bahwa London adalah "A emas dunia dan piring perak, kemudian mutiara
dan permata menumpahkan kilau mempesona mereka, rumah manufaktur
rasa yang paling indah, lautan cincin, jam tangan, rantai, gelang,
parfum, siap-gaun, pita, renda, topi, dan buah-buahan dari semua
zona dari dunia dihuni ".


3. Department store 



















Ket :
Le Bon Marché, didirikan di Paris, menawarkan berbagai macam barang
di "departemen" dalam satu bangunan, dari 1851.

Tahap berikutnya dalam belanja adalah transisi dari 'fungsi tunggal'
toko yang menjual satu jenis yang baik, ke department store di mana
berbagai macam barang yang dijual, diperintahkan oleh departemen.
Seperti pertumbuhan ekonomi, dipicu oleh Revolusi Industri pada
pergantian abad ke-19, terus diperluas, borjuis kaya kelas menengah
tumbuh dalam ukuran dan kekayaan. Kelompok sosial ini urbanisasi
adalah katalis bagi munculnya revolusi ritel periode. Pertama
department store andal tanggal yang akan didirikan, adalah Harding,
Howell & Co, yang dibuka pada tahun 1796 di Pall Mall, London.







Usaha ini digambarkan sebagai suatu bentuk usaha ritel publik
menawarkan berbagai barang konsumen di departemen yang berbeda.
Toko perintis ini ditutup pada tahun 1820 ketika kemitraan bisnis
dibubarkan. Department store didirikan pada skala besar dari
tahun 1840-an dan 50-an, di Prancis, yang Inggris dan Amerika Serikat.

* Tempat belanja 


Sebuah komersial yang lebih besar zona dapat ditemukan di banyak kota,
lebih formal disebut pusat bisnis, tetapi lebih sering disebut "kota"
di Amerika Serikat, atau di Arab kota, pasar-pasar. Belanja hub, atau
pusat perbelanjaan, yang koleksi toko; yang merupakan pengelompokan
beberapa bisnis.



















Ket :
Sekelompok window perempuan belanja di Toronto, Kanada pada tahun 1937
Contoh umum termasuk pusat perbelanjaan, kotak kota, pasar loak dan bazaar.

* Toko 

Toko dibagi menjadi beberapa kategori toko yang menjual satu set yang
dipilih barang atau jasa. Biasanya mereka berjenjang oleh demografi
sasaran berdasarkan pendapatan dari pembelanja. Mereka dapat
berjenjang dari yang murah hingga mahal.

Beberapa toko menjual barang-barang bekas. Seringkali masyarakat juga
bisa menjual barang ke toko-toko tersebut. Dalam kasus lain, terutama
dalam kasus nirlaba toko, masyarakat menyumbangkan barang ke toko-toko
ini, umumnya dikenal sebagai toko barang bekas di Amerika Serikat,
toko-toko amal di Inggris, atau toko op di Australia dan Selandia
Baru. Dalam toko memberikan-jauhnya barang dapat diambil secara gratis.

Di toko-toko antik, masyarakat dapat menemukan barang-barang yang lebih
tua dan lebih sulit untuk menemukan. Kadang-kadang orang yang bangkrut
dan meminjam uang dari toko gadai menggunakan item dari nilai sebagai
agunan. Mahasiswa dikenal untuk dijual kembali buku kembali melalui
buku teks perguruan tinggi toko buku. Old digunakan item sering
didistribusikan melalui toko surplus.

Berbagai jenis toko ritel yang mengkhususkan diri dalam penjualan
barang yang berkaitan dengan tema termasuk toko buku, butik, toko
permen, toko minuman keras, toko cendera, toko hardware, toko hobi,
toko hewan peliharaan, apotek, toko-toko seks dan supermarket.

Toko lain seperti toko-toko besar-kotak, hypermarket, toko-toko,
department store, toko-toko umum, toko dolar menjual berbagai jenis
produk tidak horizontal terkait satu sama lain.

* Belanja rumah 

Rumah surat pengiriman sistem dan teknologi modern (seperti televisi,
telepon, dan internet), dalam kombinasi dengan perdagangan elektronik,
memungkinkan konsumen untuk berbelanja dari rumah. Ada tiga jenis utama
dari belanja rumah: surat atau telepon memesan dari katalog; pemesanan
telepon dalam menanggapi iklan di media cetak dan elektronik (seperti
majalah, TV dan radio); dan belanja online. Belanja online telah benar-
benar mendefinisikan kembali cara orang membuat keputusan pembelian
mereka; Internet menyediakan akses ke banyak informasi tentang produk
tertentu, yang dapat dilihat, dievaluasi, dan perbandingan harga pada
waktu tertentu. Belanja online memungkinkan pembeli untuk menghemat
waktu dan biaya, yang akan dihabiskan bepergian ke toko atau mal.

* Lingkungan belanja 





Toko-toko yang umum di Amerika Utara, dan sering disebut "bodegas"
dalam komunitas yang berbahasa Spanyol atau "dépanneurs" dalam yang
berbahasa Perancis. Kadang-kadang penjaja dan truk es krim melewati
lingkungan yang menawarkan barang dan jasa. Juga, garasi penjualan
adalah bentuk umum dari tangan kedua dijual kembali.

Partai belanja [sunting]
The rencana pihak adalah metode pemasaran produk dengan hosting
acara sosial, menggunakan acara untuk menampilkan dan menunjukkan
produk atau produk kepada mereka berkumpul, dan kemudian mengambil
pesanan untuk produk sebelum pertemuan berakhir.

* Kegiatan belanja




video












1. Musim belanja

Kegilaan belanja periode waktu di mana ledakan pengeluaran terjadi,
biasanya dekat liburan di Amerika Serikat, dengan belanja Natal
menjadi musim belanja belanja terbesar, mulai sedini Oktober dan
berlanjut sampai setelah Natal.

Beberapa agama menganggap musim belanja seperti menjadi terhadap
iman mereka dan memberhentikan praktek. Banyak kontes over-komer
sialisasi dan respon oleh toko yang mengecilkan musim belanja
sering dikutip dalam Perang Natal.

The National Retail Federation (NRF) juga menyoroti pentingnya
back-to-sekolah belanja untuk pengecer yang datang kedua di
belakang belanja liburan, ketika pembeli sering membeli pakaian
dan perlengkapan sekolah bagi anak-anak mereka.

Pada tahun 2006, Amerika menghabiskan lebih dari $ 17000000000
pada anak-anak mereka, menurut survei NRF. [rujukan?]

2. Harga dan negosiasi









The pricing Teknik yang digunakan oleh sebagian besar pengecer
adalah biaya-plus pricing. Ini melibatkan menambahkan markup
jumlah (atau persentase) untuk biaya pengecer. Teknik lain yang
umum adalah produsen disarankan daftar harga. Ini hanya melibatkan
pengisian jumlah yang disarankan oleh produsen dan biasanya dicetak
pada produk oleh produsen.

Di negara-negara Barat, ritel harga dapat disebut sebagai harga
psikologis atau harga aneh: sedikit kurang dari jumlah putaran,
misalnya $ 6,95. Dalam masyarakat Cina, harga umumnya baik sejumlah
bulat atau kadang-kadang beberapa angka keberuntungan. Hal ini
menciptakan poin harga.

Seringkali, harga tetap dan diskriminasi harga dapat menyebabkan
tawar situasi sering disebut tawar-menawar, negosiasi tentang harga.
Ekonom melihat ini sebagai menentukan bagaimana total transaksi
ini surplus ekonomi akan dibagi antara konsumen dan produsen.

Partai tidak memiliki keunggulan yang jelas karena ancaman tidak
ada penjualan ada, dalam hal surplus akan lenyap untuk keduanya.

Ketika belanja online, dapat lebih sulit untuk menegosiasikan
harga mengingat bahwa Anda tidak langsung berinteraksi dengan
orang penjualan.

Beberapa konsumen menggunakan perbandingan harga website untuk mencari
harga terbaik dan / atau untuk membuat keputusan tentang siapa atau
di mana untuk membeli dari untuk menghemat uang.

"Window shopping"

Wanita mengintip melalui jendela toko pada hari hujan
Window shopping di tengah hujan

"Window shopping" adalah istilah yang mengacu pada penjelajahan
barang oleh konsumen tanpa niat untuk membeli, baik sebagai
kegiatan rekreasi atau untuk merencanakan pembelian kemudian.

Showrooming, praktek memeriksa barang dagangan di batu bata
tradisional dan toko ritel mortir tanpa membeli itu, tapi kemudian
belanja online untuk menemukan harga yang lebih rendah untuk item
yang sama, telah menjadi masalah yang semakin lazim bagi pengecer
tradisional sebagai akibat dari pesaing online, sehingga banyak
sehingga beberapa telah mulai mengambil langkah-langkah untuk
memerangi hal itu.

________________________________

Sekilas info tentang Touring
________________________________




video


Motor touring melibatkan peralatan khusus dan teknik. Sebuah sepeda
motor touring dioptimalkan untuk perjalanan jarak jauh dan bagasi
daya dukung dapat digunakan. persiapan khusus yang terlibat
meliputi perencanaan rute untuk daerah asing, kemasan alat yang
mungkin diperlukan, menemukan makanan, membuat berhenti semalam,
menemukan bahan bakar di daerah terpencil, dan perawatan fisik
tubuh pengendara.


Ini mungkin melibatkan berkemah atau menghadiri rapat
umum sepeda motor di sepanjang jalan.

Beberapa pengendara mengambil tur ke ekstrem dengan wahana ribu
untuk lebih dari 100.000 mil (kilometer) dan tahun abadi atau
dekade (lihat jarak jauh sepeda motor naik dan Daftar pengendara
sepeda motor jarak jauh).

Pengendara jarak jauh ini juga dapat bergabung masyarakat khusus
seperti Jerman Globetrotter Klub dan mempublikasikan. Beberapa karya
terkenal tentang wisata tersebut termasuk The Bensin Tramp atau di
Seluruh Dunia pada sepeda motor oleh Carl Stearns Clancy; India: The
Shimmering Dream dan karya-karya lain oleh Max Reisch; The Motorcycle
Diaries oleh Che Guevara; Man Tercepat di Seluruh Dunia dan karya-karya
lain oleh Nick Sanders; Jupiter Travels oleh Ted Simon; Naik Edge dan
Naik buku Ice dan video dengan Dave Barr; film Sjaak Dunia dan buku
Life on 2 roda ditulis oleh Sjaak Lucassen; yang Long Way Putaran dan
panjang Way Down buku dan serial televisi oleh Ewan McGregor dan
Charley Boorman; dan Ghost Rider: Travels di Jalan Penyembuhan
oleh Neil Peart.

Sepeda motor touring mendukung sejumlah besar perdagangan. Dengan
perkiraan 2014, lebih dari 40% dari semua sepeda motor jalanan yang
dijual di Amerika Serikat sedang melakukan tur model.

Beberapa perusahaan seperti EagleRider dan Harley-Davidson melayani
wisatawan yang membutuhkan untuk menyewa sepeda motor. Pada satu
majalah pasar massal setidaknya, Roadrunner Motorcycle Touring
Wisata dikhususkan untuk sepeda motor touring.

Pemandu wisata sepeda motor adalah pendudukan sepeda motor dikejar
oleh orang terkenal termasuk Nick Sanders, Tim Mayhew dan Helge
Pedersen. Setidaknya satu broker menawarkan "sepeda motor jelajah",
di mana mereka mengatur untuk membawa pemilik dengan sepeda motor
mereka di papan kapal pesiar dari Amerika Serikat ke Kepulauan
Karibia, penanganan dokumen hukum yang diperlukan untuk naik di
Bermuda dan di tempat lain.

________________

Penutup
________________


Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!



video











__________________________________________________________________
Cat :


http://amzn.to/1VW0ktU
cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar PopAds.net - The Best Popunder Adnetwork cara membuat link pada gambar
cara membuat link pada gambar cara cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar

No comments:

Post a Comment