Jumat, 15 Juli 2016

Museum Perang Dunia II - New Orleans LA sebagai Masukan untuk Museum Morotai Indonesia


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Museum Perang Dunia II - New Orleans LA)
_______________________________________________________________












_________________

Kata Pengantar
_________________

Para kawan sekalian...!

Lewat link :
https://tengokmuseum.blogspot.co.id/2016/07/museum-morotai-indonesia-sebagai-museum.html
penulis mengurai mengenai Museum Morotai - Maluku sebagai
Museum Perang Dunia Ke-II-nya Indonesia.

Dipikiran penulis, Indonesia "tidak terlibat langsung" dalam
Perang Dunia Ke-II, karena Indonesia tidak menyerang dan
juga tidak diserang.

Yang penulis tahu...!

Belanda dan Jepang sebagai Negara yang terlibat langsung
pada saat terjadi Perang tersebut, sedang menjajah Indonesia.

Jadi bagaimana keterlibatan Indonesia dalam perang tersebut...?

Kawan-kawan sekalian...!

Pada salah satu situs dikatakan :

"Dahulu Morotai pernah digunakan sebagai pangkalan perang
pasukan Amerika Serikat pada masa Perang Dunia (PD) II
yang berlangsung tahun 1939 - 1945." Kata-nya. Dan kita
tahu, "Amerika adalah salah satu aktor pada perang
tersebut".

Nah...!

Pernyataan diatas-lah yang menjadi pemancing penulis untuk
terpancing mengetahui, "Bagaimana dengan Amerika sendiri,
seperti apa Museum Perang Dunia-II mereka...?.

Dan akhirnya penulis-pun berhadapan dengan, "Museum Nasional
Perang Dunia ke-II New Orleans LA atau yang orang Amerika
bilang, "The National WWII Museum - New Orleans, LA"
dan "WWII" itu kalau tidak salah adalah Worl War II.


Para kawan sekalian...!

Yang menarik dan paling menarik dari Museum Perang Dunia
Ke-II, di Negara mana-pun museum tersebut berada adalah :

"Adanya kemungkinan museum tersebut mengoleksi peralatan
perang yang bukan saja peralatan perang negaranya, juga
peralatan perang Negara Lain.

Dengan kata lain :

- Bisa saja Museum Perang Dunia ke-II Amerika mengoleksi
  Perlatan perangnnya orang Jepang, Jerman atau Rusia.

Pun Sebaliknya...!

Seperti halnya Museum Perang Moratai Indonesia, yang
mungkin saja akan mengoleksi Peralatan Perangnnya
Amerika. Entah macam mana pula nantinnya pendapat
orang Amerika tentang Museum Morotai ini.

Bagaimana kalau peralatan perang tersebut, yang mungkin
akan menggunakan anggaran Indonesia untuk mengambilnya
dari dasar laut Moratai sana mereka minta kembali, guna
untuk mengisi Museum Perang Dunia Ke-II New Orleans LA.

Apakah peralatan perang tersebut kita
kasih sama mereka...?

Jawab :

a. Jangan di kasih, enak saja orang itu.

b. Dikasih aja-lah, toh ada di Indonesia juga nantinya
   itu membutuhkan biaya perawatan

c. Kalau mereka mau membayarnya, kita jual saja,
   kenapa rupanya. Duit yang penting di kehidupan ini.
   Yang lalu biar-lah berlalu.

d. Duit hepeng memang penting, tapi kita hidup bukan
   untuk duit.

e. Di atur aja-lah bagaimana baiknya, tapi kalau tak
   ada bukti, tak percaya pula nanti generasi Indonesia
   ada Perang Dunia Ke-II.

f. Tambang sudah di jual sama Amerika, peralatan perang
   juga mau di jual, dimana harga diri negara ini. Asal
   bukan negara kita ini yang kita jual

f. Dipikirkan dulu-lah.

Parakawan sekalian...!

Merdeka...merdeka...merdeka...!

Berikut info sekitar Museum Perang Dunia II - New Orleans LA.
Dan mohon hati-hati pada saat menyimak info ini. Jangan
sampai ada yang meledak. Kena nom pula Cle'an nanti, jadi
bertambah urusan.

Selamat menyimak...!
________________________________________________

Museum Perang Dunia II - New Orleans LA
________________________________________________

* Pengertian

Museum Perang Dunia II Nasional, sebelumnya dikenal sebagai
Museum D-Day, adalah sejarah militer museum yang terletak di
Central Business District of New Orleans, Louisiana , pada
Andrew Higgins drive antara Camp Street dan majalah Street.

Museum ini berfokus pada kontribusi yang dibuat oleh Amerika
Serikat untuk Sekutu kemenangan dalam Perang Dunia II .

Didirikan pada tahun 2000, ia kemudian ditunjuk oleh Kongres AS
sebagai resmi Museum Amerika Nasional Perang Dunia II pada
tahun 2003.

The Museum mempertahankan afiliasi dengan Smithsonian Institution.
Pernyataan misi Museum menekankan pengalaman Amerika di
Perang dunia II.


* Museum description 


Museum dibuka pada tanggal 6 Juni 2000, ulang tahun ke-56
dari D-Day , dan sejak dilakukan proyek perluasan skala besar
yang masih berlangsung.

Selain bangunan aslinya, yang dikenal sebagai Louisiana Memorial
Pavilion, Museum sejak membuka Solomon Victory Theater, John E.
Kushner Restorasi Pavilion, AS Freedom Pavilion, Boeing Center,
dan bagian "Road to Berlin" dari Kampanye paviliun Keberanian.
Ada rencana lebih lanjut untuk membangun apa yang akan
disebut Pembebasan Pavilion.

Di atrium besar dari Louisiana Memorial Pavilion beberapa
pesawat yang dipamerkan, termasuk Supermarine Spitfire dan
Douglas C-47 Skytrain ditangguhkan dari langit-langit.

Sebuah LCVP , atau "Higgins boat", juga biasanya dipajang
di paviliun ini. Pameran di paviliun ini fokus pada
pendaratan amfibi perang, baik di bioskop Eropa dan Pasifik
perang. Topik yang dibahas meliputi strategi Sekutu dari
pulau hopping , yang berpuncak dengan serangan nuklir di
Hiroshima dan Nagasaki pada Agustus 1945.

The Louisiana Memorial Pavilion juga rumah bagi berputar
pameran sementara, serta mendalam dan interaktif Union
Pacific Mobil Kereta (bagian yang lebih besar
"Tag Pengalaman Dog" interaktif), yang dibuka
pada tahun 2013.

Ini bagian dari Museum mencakup beberapa galeri permanen,
termasuk Front Home , Perencanaan untuk D-Day , dan
The D-Day Pantai.

Sebuah galeri Pacific D-Day sejak itu telah ditutup untuk
persiapan Jalan mendatang ke Tokyo pameran. Lantai ketiga
dari Louisiana Memorial Pavilion termasuk sebuah dek observasi
untuk melihat lebih dekat dari pesawat gantung.

Pada bulan Januari 2013, Museum dibuka AS Freedom Pavilion:.
The Boeing Center, yang merupakan bangunan sekarang terbesar
di kampus [5] Koleksi di AS Freedom Pavilion termasuk B-17E
Flying Fortress bomber, sebuah B-25J Mitchell bomber, sebuah
SBD-3 Dauntless , sebuah TBF Avenger , sebuah P-51C Mustang ,
Corsair F4U-4 dan pengalaman kapal selam interaktif berdasarkan
misi akhir dari USS Tang .

The B-17E adalah pesawat dijuluki Gal saya Sal , terkenal
karena telah kehilangan lebih dari Greenland dan pulih 53
tahun kemudian.

The US Freedom Pavilion dibayar dengan sumbangan $ 15 juta
dari para Boeing Company dan dengan hibah $ 20 juta dari
para Departemen Pertahanan AS dengan persetujuan Kongres.

Pada bulan Desember 2014, Museum dibuka Jalan untuk porsi
Berlin dari Kampanye paviliun Keberanian, dengan fokus
pada teater Eropa perang. Sebuah Messerschmitt Bf 109 hang
di gedung.

Jalan ke Tokyo porsi paviliun ini, yang akan fokus pada perang
Pasifik, dibuka pada tahun 2015. [7] Seluruh paviliun,
termasuk kedua galeri, mengukur 32.000 kaki persegi.

Museum ini juga memiliki rencana untuk akhirnya membuka
apa yang akan disebut Pembebasan Pavilion, yang tujuannya
adalah untuk mengeksplorasi "kegembiraan, biaya, dan makna
pembebasan dan kebebasan", serta bagaimana warisan
Perang Dunia II mempengaruhi kita hari ini.

Pengunjung ke Museum didorong untuk mengalokasikan kira-kira
2 ½ sampai 3 jam untuk tur Museum. Sebuah film pemenang
penghargaan 4-D, luar Semua Batas , ditampilkan dalam
Victory Theater Solomon dan memberikan pengunjung gambaran
tentang perang di depan setiap.

Berbagai menampilkan multimedia lainnya diintegrasikan ke
sebagian pameran Museum ini, terutama puluhan sejarah lisan
video yang dilakukan dengan veteran perang oleh staf museum.

Museum saat ini rumah dua restoran, yang Sektor Amerika
dan Soda Shop, baik yang dioperasikan oleh mencatat chef
John Besh sampai Agustus tahun 2014.

Museum mensponsori wargaming klub dan memegang sebuah
konvensi wargame setiap tahun disebut " Panas dari Battle ".

* Sehubungan dengan New Orleans 

Beberapa mungkin bertanya-tanya mengapa The National
Museum Perang Dunia II terletak di New Orleans, sebuah
kota yang dikenal untuk situs pariwisata lain tetapi yang
tidak biasanya berhubungan dengan sejarah militer abad ke-20.

Museum dibuka sebagai Museum D-Day, berfokus pada invasi
amfibi Normandia, kemudian membuka galeri kedua menjelajahi
invasi amfibi dari Perang Pasifik .

Sebagai kapal Higgins penting untuk operasi amfibi yang
dirancang, dibangun, dan diuji di New Orleans oleh Higgins
Industries , kota adalah rumah alam untuk proyek semacam itu.

Selanjutnya, New Orleans adalah rumah sejarawan dan penulis
Stephen Ambrose , yang mempelopori upaya untuk membangun
Museum dan menulis buku yang terinspirasi miniseri
Band of Brothers .

Museum ditutup selama tiga bulan setelah Badai Katrina melanda
New Orleans pada tahun 2005, pembukaan kembali pada 3 Desember
tahun itu. Sebuah spanduk museum dipromosikan pembukaan kembali
dengan menyatakan "Kami telah kembali," frase yang dibuat
terkenal oleh Jenderal Douglas MacArthur mengenai akhirnya
kembali kepada Filipina pada tahun 1944.

Pada tahun 2015, Museum adalah di tengah-tengah kampanye
ekspansi modal $ 300.000.000 disebut The Road to Victory:
Sebuah Visi untuk Generasi Masa Depan. Ekspansi ini telah
menghasilkan peningkatan yang signifikan yang hadir.

The Solomon Victory Theater, Stage Door Canteen, dan restoran
Sektor Amerika dibuka pada November 2009. John E. Kushner
Restorasi Pavilion dibuka pada bulan Juni 2011.

The US Freedom Pavilion: The Boeing Pusat dibuka untuk umum
pada 2013, diikuti dengan pembukaan tahap pertama dari
Kampanye paviliun Keberanian tahun 2014. tahap kedua dari
Kampanye Keberanian Pavilion, Road to Tokyo, dibuka pada
tahun 2015.

proyek akhir dalam ekspansi akan menjadi Liberation Pavilion.
Awalnya, tanggal dimaksudkan penyelesaian proyek perluasan
itu tahun 2015, namun tanah belum rusak di paviliun akhir.

Kunjungan di museum terus berkembang, dengan 406.251 pada
tahun 2010 setelah berkembang menjadi lebih dari 483.000
pada tahun fiskal 2014.

Cat :
Goqgle Terjemahan
___________________________________________________________

Gallery (Koleksi) Museum Perang Dunia II - New Orleans LA
___________________________________________________________

















________________________________________________________

Gallery (Film) Museum Perang Dunia II - New Orleans LA
________________________________________________________



















__________

Penutup
__________

Demikian infonya para kawan sekalian...!

Bagaimana dan bagaimna...?

Hebatkan Museum Perang Dunia II - New Orleans LA.
Lengkap lengkip-kan....?

Semoga pula keberadaan museum New Orleans LA ini dapat
menjadi masukan bagi Pemerintag Republik Indonesia dalam
mendirikan atau mengolah Museum Morotai Indonesia.

Dan jika, boleh mengusulkan pada Negara Republik Indonesia,
penulis ingin berkata, "Diminta aja sebagian Pak, koleksi
Museum-nya New Orleans LA ini, seperti Bom, Granat atau
Peluru agar Museum Moratai itu lebih banyak koleksinya.

Pada saat diminta, jangan mengatas namakan yang lain-lain,
kecuali satu yaitu Soekarno. Dikasih orang itu-nya itu,
Bapak-Bapak Pemimpin RI. Percaya-lah...! Apalagi orang
Museum sudah paham sejarahnya itu.

Selamat malam...!













_____________________________________________________________
Cat :
VIDEO ASLI SOEKARNO TERTAWAKAN PROPAGANDA AMERIKA !! - YouTube
The National WWII Museum - New Orleans, LA - Travel Thru History Show - YouTube



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar