Sunday, February 19, 2017

Tibetan carpet in History


#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Tenun Karpet / Karpet Tibet)
_______________________________________________________



 







________________

Kata Pengantar
________________

Tenun Tibet dengan bahasa lainnya Karpet Tibet sungguh
punya sejarah yang panjang para kawan sekalian, sehingga
tidak heran Karpet-Karpet yang dibuat di di India, awal
pengetahuannya berasal dari masyarakat Tibet.

Mengapa demikian...?

Karena pada masa lampau di daerah Tibet terjadi pergolakan
sosial terjadi revolusi budaya, sehingga para pengrajinnya
banyak yang melarikan diri dari Tibet.

Berikut info lengkapnya.

Selamat menyimak...!

________________________________________

Sekilas info tentang Karpet Tibet
________________________________________



















* Pengertian
Tibet pembuatan karpet adalah, kerajinan tradisional kuno.
Tibet karpet secara tradisional terbuat dari Tibet dataran
tinggi domba wol 's, yang disebut changpel. Tibet
menggunakan karpet untuk berbagai tujuan mulai dari lantai
ke dinding menggantung ke pelana kuda, meskipun yang paling
umum digunakan adalah sebagai karpet tempat duduk. Sebuah
karpet tidur khas berukuran sekitar 3ftx5ft (0.9mx 1.6m)
disebut khaden a.







Metode knotting yang digunakan dalam pembuatan karpet
Tibet berbeda dari yang digunakan dalam tradisi membuat
karpet lainnya di seluruh dunia. Beberapa aspek pembuatan
karpet telah digantikan oleh mesin lebih murah dalam
beberapa kali, terutama pemintalan benang dan pemangkasan
tumpukan setelah tenun. Namun, beberapa karpet masih
dibuat dengan tangan. 








The diaspora Tibet di India dan Nepal telah mendirikan
bisnis yang berkembang dalam pembuatan karpet. Di Nepal
bisnis karpet adalah salah satu industri terbesar di
negara ini dan ada banyak eksportir karpet. Tibet juga
memiliki tenun lokakarya, tapi sisi ekspor industri
ini relatif berkembang dibandingkan dengan Nepal
dan India.


* Sejarah 









Industri karpet-keputusan di Tibet membentang kembali
ratusan bahkan ribuan tahun, namun sebagai kerajinan
rendah, itu tidak disebutkan dalam tulisan-tulisan awal,
selain dari referensi sesekali ke karpet yang dimiliki
oleh tokoh-tokoh agama terkemuka.

Rekening rinci pertama dari Tibet karpet tenun datang
dari orang asing yang masuk Tibet dengan invasi Inggris
dari Tibet di 1903-1904. Kedua Laurence Waddell dan
Perceval Landon [2] menggambarkan sebuah lokakarya
tenun yang mereka temui di dekat Gyantse , perjalanan
ke Lhasa .

Landon mencatat "halaman seluruhnya diisi dengan tenun
alat tenun dari laki-laki dan perempuan pekerja" membuat
karpet yang digambarkan sebagai "hal yang indah".

Lokakarya ini dimiliki dan dijalankan oleh salah satu
keluarga bangsawan lokal, yang merupakan norma di
pramodern Tibet. Banyak tenunan sederhana untuk
keperluan rumah tangga dibuat di rumah, tapi lokakarya
khusus membuat karpet yang dihiasi tumpukan yang dijual
ke keluarga kaya di Lhasa dan Shigatse , dan biara-biara. 








Lembaga monastik bertempat ribuan biksu, yang duduk
di panjang, platform rendah selama upacara keagamaan,
yang hampir selalu ditutupi karpet tenunan tangan
untuk kenyamanan. biara kaya diganti karpet ini
secara teratur, memberikan pendapatan, atau mengambil
hadiah sebagai pengganti pajak, dari ratusan atau
ribuan penenun.

Dari masa jayanya di abad ke-20 ke-19 dan awal, industri
karpet Tibet jatuh ke penurunan yang serius pada paruh
kedua abad ke-20. Pergolakan sosial yang dimulai pada
tahun 1959 kemudian diperburuk oleh kolektivisasi tanah
yang memungkinkan masyarakat pedesaan untuk mendapatkan
penghidupan tanpa tenun, dan mengurangi kekuatan biara-
biara pemilikan tanah.

Banyak dari keluarga bangsawan yang sebelumnya
diselenggarakan tenun melarikan diri ke India dan Nepal
selama periode ini, bersama dengan uang mereka dan
keahlian manajemen.

Ketika Tibet karpet tenun mulai menghidupkan kembali
pada 1970-an, itu tidak di Tibet, melainkan di Nepal
dan India. Rekening Barat pertama karpet Tibet dan
desain mereka ditulis sekitar waktu ini, berdasarkan
informasi yang diperoleh dari masyarakat pengasingan.

wisatawan Barat di Kathmandu diatur untuk pembentukan
lokakarya yang menenun karpet Tibet untuk ekspor ke
Barat . Tenun di Nepal dan India lokakarya karpet
akhirnya didominasi oleh pekerja non-Tibet lokal,
yang menggantikan penenun imigran Tibet asli.



'





Penenun Nepal asli khususnya cepat memperluas desain
di atas karpet Tibet dari karpet tradisional kecil
untuk karpet besar cocok untuk digunakan di ruang
tamu barat. Ini mulai industri karpet yang penting
untuk perekonomian Nepal bahkan sampai hari ini,
meskipun reputasinya akhirnya ternoda oleh skandal
pekerja anak pada 1990-an.

Selama tahun 1980 dan 1990-an beberapa lokakarya juga
didirikan kembali di Lhasa dan bagian lain dari Daerah
Otonomi Tibet , namun lokakarya ini tetap dan tetap
relatif terputus dari pasar eksternal. Saat ini,
kebanyakan karpet tenun di pabrik-pabrik Lhasa
ditakdirkan untuk pasar wisata atau untuk digunakan
sebagai hadiah untuk mengunjungi delegasi Cina dan
departemen pemerintah.

Tibet membuat karpet di Tibet yang relatif murah,
membuat ekstensif menggunakan wol impor dan pewarna
murah. Beberapa pembuat karpet mewah telah menemukan
sukses di Tibet dalam dekade terakhir, namun
kesenjangan masih ada antara Tibet buatan produk
dan "Tibet gaya" karpet dibuat di Asia Selatan.

* Desain








karpet Tibet dari abad ke-19 (mungkin lebih awal, meskipun
sebagian besar karpet dari abad ke-19 bertahan hidup) yang
relatif terkendali dalam hal desain dan pewarnaan, pembuat
karpet pada waktu itu sedang terbatas pada kisaran sempit
pewarna alami termasuk marah (merah), nila (biru), Tibet
rhubarb (kuning) dan Tibet kenari (cokelat dan abu-abu),
dengan beberapa tanaman lokal lainnya menghasilkan warna
kuning dan kehijauan.

Motif terdiri dari dua kelas: jenis pertama adalah motif
geometris sederhana seperti kotak-kotak dan gau (jimat)
desain yang mungkin menjadi bagian dari repertoar desain
Tibet kuno, berbaur dengan desain medali dan motif lain
yang berasal dari tradisi dekoratif Cina .







khaden Tibet dengan desain dari bagian awal abad ke-20
menunjukkan elaborasi yang lebih besar dan jangkauan warna
yang lebih luas dari periode ini

Dari 1900-an yang lebih luas warna sintetis menjadi tersedia
untuk penenun Tibet, dan ini tampaknya telah merangsang
produksi desain baru dan lebih kompleks, juga berdasarkan
longgar pada motif tradisional Cina.

Periode 1900-1950 melihat produksi desain baru berwarna-
warni yang menampilkan naga, phoenix, motif floral, awan
dan sebagainya.

Meskipun pengaruh utama adalah Western Cina desain tekstil
juga disalin sesekali. Desain ini masih merupakan inti
dari penenun Tibet repertoar hari ini.
___________

Penutup
___________


Demikian infonya para kawan sekalian...!

...dan...

Selamat malam...!












No comments:

Post a Comment