Friday, December 11, 2015

Lelucon : Pemahaman Umum. Kalsifikasi, Tujuan dan Tanggapan

#SELAMAT MALAM PARA KAWAN#
(Menyimak info sekitar Lelucon atau Joke dalam bahasa
Inggirisnya)
________________________________________________________












_____________________________

Kata Pengantar
_____________________________

Beberapa hari kedepan penulis merencanakan akan membahas
seputar "Humor Batak". Nah...! Sebelum membahasnya penulis
terlebih dahulu mengurai seputar lelucon atau joke dalam
Bahasa inggirisnya.

Selamat menyimak...!
____________________________________

Sekilas info tentang Lelucon
____________________________________









* Pemahaman Umum

Sebuah lelucon menggunakan kata-kata dalam struktur naratif spesifik
dan didefinisikan dengan baik untuk membuat orang tertawa. Dibutuhkan
bentuk cerita, biasanya dengan dialog, dan berakhir di garis pukulan.
Hal ini di garis pukulan yang penonton menjadi sadar bahwa cerita
mengandung kedua, makna bertentangan. Hal ini dapat dilakukan dengan
menggunakan pun atau permainan kata lain, ketidakcocokan logis, omong
kosong atau cara lain. Sebuah linguis, Robert Hetzron, menawarkan
definisi ini:

"Lelucon adalah bagian lucu pendek sastra lisan di mana funniness
yang memuncak dalam kalimat akhir, yang disebut bagian lucunya ...
Bahkan, syarat utama adalah bahwa ketegangan harus mencapai level
tertinggi di akhir.

Tidak ada kelanjutan menghilangkan ketegangan harus ditambahkan.
Adapun makhluk yang "mulut," memang benar bahwa lelucon mungkin
muncul dicetak, tetapi ketika lanjut ditransfer, tidak ada kewajiban
untuk mereproduksi teks kata demi kata, seperti dalam kasus puisi. "

Sebuah lelucon yang baik adalah singkat, tidak mengandung detail
lebih daripada yang dibutuhkan untuk mengatur adegan untuk lucunya
di akhir.

Dalam kasus lelucon teka-teki atau satu kalimat pengaturan secara
implisit dipahami, hanya menyisakan dialog dan lucunya untuk
diungkapkan dengan kata. Diidentifikasi sebagai salah satu bentuk
sederhana dari sastra lisan oleh ahli bahasa Belanda André Jolles,
lelucon yang diteruskan secara anonim.

Mereka mengatakan di kedua pengaturan swasta dan publik; satu orang
mengatakan lelucon kepada temannya di aliran alami percakapan, atau
satu set lelucon diperintahkan untuk kelompok sebagai bagian dari
hiburan scripted.

Lelucon juga diteruskan dalam bentuk tertulis atau-lebih baru-melalui
sistem pesan elektronik. Bercanda Internet memang menjadi metode
utama penularan.

Baik sebagai narasi tertulis atau kartun grafis, lelucon yang dikirim
melalui email kepada teman dan kenalan; individu bercanda satu sama
lain dalam ruang fisik telah digantikan di sini oleh kelompok sosial
elektronik.

Hal ini berkorelasi dengan pemahaman baru tentang internet sebagai
"ruang folkloric aktif" dengan berkembang kekuatan-kekuatan sosial
dan budaya dan jelas pemain diidentifikasi dan penonton.

Seiring dengan transmisi individu lelucon ke kontak email, layanan
internet juga tersedia untuk memberikan segar lelucon-a-hari ke email
Anda atau koleksi lelucon arsip di papan buletin elektronik.

Lelucon adalah bentuk humor, tetapi tidak semua humor adalah lelucon.
Beberapa bentuk lucu yang tidak lelucon adalah: humor disengaja, humor
situasional, lelucon, dagelan, dan anekdot.

Semua ini lucu, tapi tidak satupun dari mereka adalah lelucon verbal.
The Kisah anjing Shaggy berada dalam kelas tersendiri sebagai anti-
lelucon; meskipun menyajikan sebagai lelucon, berisi narasi yang panjang
ditarik keluar dari waktu, tempat dan karakter, melantur melalui banyak
inklusi sia-sia dan akhirnya gagal untuk menyampaikan Punchline. Juga,
humor yang dihasilkan melalui kinerja bisa lucu tetapi tidak dianggap
lelucon.

Untuk lelucon dengan definisi berisi humor dalam kata-kata (biasanya
bagian lucunya), tidak dalam pengiriman. Stand-up komik, komedian dan
slapstick kerja dengan waktu komik, presisi dan irama dalam kinerja
mereka, mengandalkan lebih banyak pada tindakan seperti pada lucunya
lisan untuk membangkitkan tawa.

Perbedaan ini telah dirumuskan dalam pepatah populer "A komik mengatakan
hal-hal lucu, pelawak mengatakan hal-hal lucu".

* Lelucon Telling

Menceritakan lelucon merupakan upaya kerjasama; [itu mensyaratkan
bahwa teller dan penonton saling setuju dalam satu bentuk atau lain
untuk memahami narasi yang mengikuti sebagai lelucon.

Dalam sebuah penelitian dari analisis percakapan, sosiolog Harvey
Sacks menjelaskan secara rinci organisasi berurutan dalam menceritakan
lelucon tunggal. "Telling ini terdiri, seperti untuk cerita, tiga
serial memerintahkan dan pendampingan ditempatkan jenis urutan ...
kata pengantar [framing], penceritaan, dan urutan respon." folklorists
memperluas ini untuk memasukkan konteks bercanda itu.

Siapa yang mengatakan apa lelucon kepada siapa? Dan mengapa dia
mengatakan kepada mereka kapan? The konteks lelucon mengatakan pada
gilirannya mengarah ke studi hubungan bercanda, istilah yang
diciptakan oleh antropolog untuk menyebut kelompok-kelompok sosial
dalam budaya yang terlibat dalam olok-olok melembaga dan bercanda .

Framing: "Pernahkah Anda mendengar satu ..." [sunting]

Framing dilakukan dengan (sering diformulasikan) ekspresi yang kunci
penonton di untuk mengharapkan lelucon. "Pernahkah Anda mendengar satu ...",
"Mengingatkan saya lelucon saya dengar ...", "Jadi, seorang pengacara
dan dokter ..."; penanda percakapan hanya beberapa contoh frame linguistik
digunakan untuk memulai sebuah lelucon.

Terlepas dari frame yang digunakan, itu menciptakan ruang sosial dan
batas-batas yang jelas di sekitar narasi yang berikut. respon Audience
frame awal ini dapat pengakuan dan mengantisipasi lelucon untuk mengikuti.

Hal ini juga dapat menjadi pemberhentian, seperti pada "ini tidak peduli
bercanda" atau "ini tidak ada waktu untuk lelucon".

Dalam bingkai kinerjanya, lelucon-telling diberi label sebagai budaya
ditandai bentuk komunikasi. Kedua pemain dan penonton memahami itu
harus terpisah dari dunia "nyata". "Gajah masuk ke sebuah bar ...";
penutur asli bahasa Inggris secara otomatis memahami bahwa ini adalah
awal dari sebuah lelucon, dan cerita yang berikut tidak dimaksudkan
untuk diambil pada nilai nominal (yaitu itu adalah non-bona fide
komunikasi).

The framing sendiri memanggil bermain mode; jika penonton tidak mampu
atau tidak mau pindah ke dalam bermain, maka tidak ada yang akan
tampak lucu.

* Menceritakan

Setelah framing linguistiknya lelucon, dalam bentuk cerita, bisa dikatakan.
Hal ini tidak diperlukan untuk menjadi teks kata demi kata seperti bentuk
lain dari sastra lisan seperti teka-teki dan peribahasa. Teller dapat
dan tidak memodifikasi teks lelucon, tergantung baik pada memori dan
penonton yang hadir. Karakteristik penting adalah bahwa narasi yang
ringkas, hanya berisi detail-detail yang mengarah langsung ke pemahaman
dan decoding dari bagian lucunya. Hal ini membutuhkan bahwa itu
mendukung sama (atau serupa) divergen skrip yang harus diwujudkan
dalam bagian lucunya.

Narasi selalu mengandung protagonis yang menjadi "pantat" atau target
dari lelucon. Pelabelan ini berfungsi untuk mengembangkan dan memperkuat
stereotip dalam budaya. Hal ini juga memungkinkan peneliti untuk kelompok
dan menganalisis penciptaan, ketekunan dan interpretasi siklus bercanda
karakter tertentu. Beberapa orang secara alami pemain yang lebih baik
daripada yang lain, namun ada yang dapat memberitahu lelucon karena
pemicu komik yang terkandung dalam teks naratif dan lucunya. Sebuah
lelucon buruk mengatakan masih lucu kecuali bagian lucunya akan hancur.

* Punchline 

Lucunya ini dimaksudkan untuk membuat penonton tertawa. Sebuah
interpretasi linguistik lucunya ini / respon dijelaskan oleh Victor
Raskin dalam bukunya Teori berbasis Script Semantic dari Humor.

Humor ditimbulkan ketika pemicu, yang terkandung dalam bagian lucunya,
menyebabkan penonton untuk tiba-tiba bergeser pemahamannya tentang
cerita dari primer (atau lebih jelas) interpretasi ke, interpretasi
menentang sekunder. "Lucunya adalah poros di mana teks lelucon
ternyata karena sinyal pergeseran antara [semantik] script yang
diperlukan untuk menafsirkan [menafsirkan ulang] teks lelucon."

Untuk menghasilkan humor dalam lelucon verbal, dua interpretasi
(yaitu script) harus baik kompatibel dengan teks lelucon DAN ber
lawanan atau bertentangan satu sama lain. [14] Thomas R. Shultz,
psikolog, independen memperluas teori linguistik Raskin untuk
memasukkan "dua tahap keganjilan: persepsi dan resolusi. " Dia
menjelaskan bahwa "... keganjilan saja tidak cukup untuk
memperhitungkan struktur humor. [...] Dalam kerangka ini, apresiasi
humor dikonseptualisasikan sebagai urutan biphasic melibatkan pertama
penemuan keganjilan diikuti oleh resolusi keganjilan itu."
Resolusi menghasilkan tawa.

Ini adalah titik di mana bidang neurolinguistik menawarkan beberapa
wawasan ke dalam proses kognitif yang terlibat dalam tawa mendadak
ini di bagian lucunya. Studi oleh ilmu kognitif peneliti Coulson
dan Kutas langsung menjawab teori script switching yang diartikulasikan
oleh Raskin dalam pekerjaan mereka. [17] Artikel "Mendapatkan: terkait
acara-respon otak manusia untuk lelucon di comprehenders baik dan buruk"
aktivitas tindakan otak di Menanggapi lelucon membaca. [18] Studi
tambahan oleh orang lain dalam mendukung bidang lebih umum teori
pengolahan dua-tahap humor, terbukti dalam waktu pengolahan lebih
lama mereka membutuhkan. [19] Di bidang terkait ilmu saraf, memiliki
telah menunjukkan bahwa ekspresi tawa disebabkan oleh dua jalur
neuronal sebagian independen: sebuah 'paksa' atau 'didorong emosional'
sistem dan sistem 'sukarela'. [20] Studi ini menambahkan kepercayaan
kepada pengalaman umum ketika terkena off warna lelucon; tertawa
diikuti dalam napas berikutnya dengan disclaimer: "Oh, itu buruk ..."
Di sini beberapa langkah dalam kognisi yang jelas dalam respon
melangkah, persepsi sedang diproses hanya nafas lebih cepat dari
resolusi moral / konten etika di lelucon.

* Menanggapi 

Tanggapan diharapkan lelucon adalah tawa. Lelucon teller berharap
penonton "mendapatkannya" dan terhibur. Hal ini menyebabkan premis
bahwa lelucon sebenarnya merupakan "test pemahaman" antara individu
dan kelompok.

Jika pendengar tidak mendapatkan lelucon, mereka tidak memahami dua
skrip yang terkandung dalam cerita karena mereka dimaksudkan. Atau
mereka "mendapatkannya" dan tidak tertawa; mungkin terlalu cabul,
terlalu kotor atau terlalu bodoh untuk penonton saat.

Seorang wanita mungkin merespon secara berbeda terhadap lelucon
diberitahu oleh seorang rekan laki-laki di sekitar pendingin air
dari dia akan ke lelucon yang sama mendengar dalam Kamar Ladies '.

Sebuah lelucon yang melibatkan toilet humor dapat lucu mengatakan di
taman bermain di sekolah dasar dari pada sebuah kampus. Lelucon yang
sama akan menimbulkan respon yang berbeda dalam pengaturan yang
berbeda. Bagian lucunya dalam lelucon tetap sama, namun lebih atau
kurang sesuai tergantung pada konteks saat ini.

* Pergeseran konteks, menggeser teks

Konteksnya mengeksplorasi situasi sosial tertentu di mana bercanda terjadi.
Narator otomatis memodifikasi teks lelucon yang akan diterima audiens
yang berbeda, sementara pada saat yang sama mendukung skrip yang
berbeda yang sama di bagian lucunya.

Kosakata yang digunakan dalam menceritakan lelucon yang sama di sebuah
pesta frat dan nenek Anda mungkin juga bervariasi. Dalam setiap situasi,
penting untuk mengidentifikasi baik narator dan penonton serta hubungan
mereka satu sama lain.

Ini bervariasi untuk mencerminkan kompleksitas dari matriks faktor yang
berbeda sosial: usia, jenis kelamin, ras, etnis, kekerabatan, pandangan
politik, agama, hubungan kekuasaan, dll Bila semua kombinasi potensi
faktor seperti antara narator dan penonton dianggap , maka lelucon
tunggal dapat mengambil nuansa yang tak terbatas makna untuk setiap
pengaturan sosial yang unik.

Konteks, bagaimanapun, tidak harus bingung dengan fungsi bercanda itu.
"Fungsi dasarnya adalah abstraksi dibuat atas dasar berbagai konteks."
Dalam satu pengamatan jangka panjang dari laki-laki datang dari
pergeseran larut kafe lokal, bercanda dengan pelayan digunakan untuk
memastikan ketersediaan seksual untuk malam. Berbagai jenis lelucon,
pergi dari umum ke topikal ke humor eksplisit seksual mengisyaratkan
keterbukaan pada bagian dari pelayan untuk sambungan.

Studi ini menjelaskan bagaimana lelucon dan bercanda digunakan untuk
berkomunikasi lebih dari humor hanya baik. Itu adalah contoh tunggal
fungsi bercanda dalam pengaturan sosial, tetapi ada orang lain.

Kadang-kadang lelucon yang digunakan hanya untuk mengenal seseorang
yang lebih baik. Apa yang membuat mereka tertawa, apa yang mereka
temukan lucu? Lelucon tentang politik, agama atau topik seksual dapat
digunakan secara efektif untuk memantau sikap penonton untuk salah
satu dari topik ini.

Mereka juga dapat digunakan sebagai penanda identitas kelompok, menandakan
baik inklusi atau pengecualian untuk grup. Di antara pra-remaja, "kotor"
lelucon memungkinkan mereka untuk berbagi informasi tentang tubuh mereka
berubah. Dan kadang-kadang bercanda hanya hiburan sederhana untuk
sekelompok teman.

* Hubungan bercanda

Konteks bercanda pada gilirannya mengarah ke studi hubungan bercanda,
istilah yang diciptakan oleh antropolog untuk menyebut kelompok-kelompok
sosial dalam budaya yang mengambil bagian dalam olok-olok dilembagakan
dan bercanda.

Hubungan ini dapat berupa satu arah atau kembali saling-balik antara mitra.
"Hubungan bercanda didefinisikan sebagai kombinasi aneh dari keramahan
dan antagonisme perilaku tersebut sehingga dalam konteks sosial lainnya
akan mengekspresikan dan membangkitkan permusuhan;. Tetapi tidak berarti
serius dan harus tidak dianggap serius Ada berpura-pura. permusuhan
bersama dengan keramahan yang nyata. Untuk memasukkannya ke dalam cara
lain, hubungan adalah salah satu dari diizinkan tidak hormat. "
hubungan Bercanda pertama kali dijelaskan oleh antropolog dalam
kelompok kekerabatan di Afrika. Tapi mereka telah sejak telah
diidentifikasi dalam budaya di seluruh dunia, di mana lelucon dan
bercanda digunakan untuk menandai dan re-inforce batas yang sesuai
dari sebuah hubungan.

* Lelucon dicetak dan tertawa soliter 

Ada banyak buku lelucon di media cetak hari ini; pencarian di internet
menyediakan sejumlah judul yang tersedia untuk pembelian. Mereka dapat
dibaca saja untuk hiburan soliter, atau digunakan untuk persediaan
pada lelucon baru untuk menghibur teman-teman.

Beberapa orang mencoba untuk menemukan makna yang lebih dalam lelucon,
misalnya "Plato dan Platypus Berjalan ke Bar ... Memahami Filsafat
Melalui Jokes."

Namun makna yang lebih dalam tidak perlu untuk menghargai hiburan yang
melekat mereka nilai. Majalah sering menggunakan lelucon dan kartun
sebagai pengisi untuk halaman dicetak. Readers Digest menutup keluar
banyak artikel dengan (tidak berhubungan) lelucon di bagian bawah
artikel. The New Yorker pertama kali diterbitkan pada tahun 1925
dengan tujuan yang dinyatakan menjadi sebuah "majalah humor canggih"
dan masih dikenal dengan kartun.

Praktek printer menggunakan lelucon dan kartun sebagai pengisi halaman
juga banyak digunakan dalam broadsides dan chapbooks dari abad ke-19
dan sebelumnya. Dengan peningkatan literasi pada populasi umum dan
pertumbuhan industri percetakan, publikasi ini adalah bentuk yang
paling umum dari bahan cetak antara abad ke-16 dan ke-19 di seluruh
Eropa dan Amerika Utara. Seiring dengan laporan kejadian, eksekusi,
balada dan ayat mereka juga berisi lelucon. Hanya satu dari banyak
broadsides diarsipkan di perpustakaan Harvard digambarkan sebagai
"1706.

Sambil menyeringai dipermudah, atau, koleksi tak tertandingi Lucu
Dick penasaran, lucu, aneh, lucu, lucu, cerdas, aneh, menggelikan,
dan eksentrik jests, lelucon, bulls , epigram, & c. Dengan banyak
deskripsi lain dari kecerdasan dan humor. "ini publikasi murah,
pernak-pernik yang ditujukan untuk distribusi massa, yang dibaca saja,
membaca dengan keras, diposting dan dibuang.

Sebelumnya selama abad ke-15 yang revolusi percetakan yang tersebar
di seluruh Eropa mengikuti perkembangan bergerak jenis cetak. Hal
ini ditambah dengan pertumbuhan melek huruf di semua kelas sosial.

Printer ternyata Jestbooks bersama dengan Alkitab untuk memenuhi
kedua lowbrow dan intelek kepentingan rakyat. Salah satu antologi
awal lelucon adalah buku yg berisi hal-hal yg tdk pantas oleh Italia
Poggio Bracciolini, pertama kali diterbitkan pada 1470. Popularitas
buku bercanda ini dapat diukur pada dua puluh edisi buku
didokumentasikan sendiri untuk abad ke-15. Bentuk lain yang populer
adalah koleksi jests, lelucon dan situasi lucu dikaitkan dengan satu
karakter dalam bentuk narasi lebih terhubung dari picaresque baru.

Contoh ini adalah karakter dari Rabelais di Prancis, Till Eulenspiegel
di Jerman, Lazarillo de Tormes di Spanyol dan Guru Skelton di Inggris.
Ada juga buku bercanda berasal William Shakespeare, yang isinya
tampak baik menginformasikan dan meminjam dari dramanya. Semua ini
jestbooks awal menguatkan kedua kenaikan melek huruf penduduk Eropa
dan pencarian umum untuk kegiatan rekreasi selama Renaissance
di Eropa.

Awal buku lelucon yang masih ada mendahului cetak oleh milenium;
itu adalah dari abad ke-4 Masehi '' Philogelos '' ('' The Tertawa
Kekasih '') adalah (dengan tangan) ditulis dalam bahasa Yunani dan
berisi koleksi 265 lelucon oleh Hierocles dan Filagrius.

Humor dalam koleksi ini adalah mengejutkan akrab, meskipun protagonis
khas kurang dikenali oleh para pembaca kontemporer: yang pelupa profesor,
sida-sida itu, dan orang-orang dengan hernia atau bau mulut. The ''
Philogelos '' bahkan mengandung lelucon yang mirip dengan Monty
Python 's "Mati Bayan Sketch".

Salah satu lelucon tertua di dunia termasuk dalam sebuah risalah
politik tertulis pada gulungan papirus:

"Bagaimana Anda menghibur Firaun bosan Anda berlayar muatan kapal
perempuan muda berpakaian hanya dalam jaring ikan menyusuri Sungai
Nil dan mendesak Firaun untuk pergi menangkap? seekor ikan."

Lucu atau tidak, lelucon teka-teki Mesir ini telah tanggal pada 1600 SM
Melihat lebih jauh, semua "tertua" lelucon diidentifikasi memiliki
2 kesamaan: pertama, mereka semua ditulis, dan kedua, struktur
mereka sangat mirip dengan yang modern hari lelucon. [catatan 3]

Setiap lelucon didokumentasikan dari masa lalu telah disimpan
melalui kebetulan daripada desain. Lelucon bukan milik budaya halus,
melainkan untuk hiburan dan rekreasi dari semua kelas. Dengan demikian,
versi yang dicetak dianggap sesuatu yg tdk kekal, yaitu, dokumen
sementara yang dibuat untuk tujuan tertentu dan dimaksudkan untuk
dibuang. Banyak dari lelucon awal menangani scatological dan seksual
topik, menghibur untuk semua kelas sosial tetapi tidak dihargai dan disimpan.

* Bercanda elektronik 

Munculnya komunikasi elektronik pada akhir abad ke-20 diperkenalkan
tradisi baru ke dalam lelucon. Sebuah lelucon lisan atau kartun
yang diemail ke teman atau diposting pada papan pengumuman; Reaksi
termasuk email menjawab dengan sebuah :-) atau LOL, atau maju ke
penerima lebih lanjut.

Interaksi terbatas pada layar komputer dan untuk soliter sebagian.
Sambil menjaga teks lelucon, baik konteks dan varian hilang dalam
bercanda internet; untuk sebagian besar email lelucon yang
diteruskan verbatim.

The framing lelucon sering terjadi di baris subjek: "RE: tertawa
untuk hari" atau yang serupa. Maju dari lelucon email dapat
meningkatkan jumlah penerima secara eksponensial; 5 x forwarding
lelucon untuk 5 penerima = 3125 penerima dalam perjalanan sore.

Bercanda internet memaksa evaluasi ulang dari ruang sosial dan
kelompok sosial. Mereka tidak lagi hanya ditentukan oleh kehadiran
fisik dan lokalitas, mereka juga ada di konektivitas di dunia maya.

"The jaringan komputer muncul untuk membuat masyarakat mungkin
bahwa, meskipun secara fisik tersebar, atribut tampilan dari
langsung, tidak dibatasi, tidak resmi pertukaran folklorists
biasanya menyibukkan diri dengan. "[38] Hal ini terutama jelas
dalam penyebaran lelucon topikal," yang genre pengetahuan di mana
tanaman seluruh lelucon bermunculan tampaknya semalam sekitar
beberapa acara sensasional ... berkembang sebentar dan kemudian
menghilang, sebagai media massa beralih ke maimings segar dan
tragedi kolektif baru. ''

Sebuah studi oleh cerita rakyat Bill Ellis mendokumentasikan
bagaimana siklus berkembang diedarkan melalui internet. [40]
Dengan mengakses papan pesan yang khusus humor segera setelah
9/11 bencana, Ellis mampu mengamati secara real time baik lelucon
topikal menjadi diposting secara elektronik dan tanggapan terhadap
lelucon. "Penelitian cerita rakyat Sebelumnya telah terbatas pada
pengumpulan dan mendokumentasikan lelucon sukses, dan hanya setelah
mereka muncul dan menjadi perhatian folklorists '. Sekarang,
koleksi-ditingkatkan Internet menciptakan mesin waktu, karena itu,
di mana kita dapat mengamati apa yang terjadi di periode sebelum
saat lucu, ketika upaya humor tidak berhasil.

"Akses ke papan pesan diarsipkan juga memungkinkan kita untuk
melacak perkembangan thread lelucon tunggal dalam konteks
percakapan virtual yang lebih rumit.

* Siklus lelucon 

Siklus lelucon adalah kumpulan lelucon tentang target tunggal atau
situasi yang menampilkan struktur naratif yang konsisten dan jenis
humor. Beberapa siklus terkenal adalah lelucon gajah menggunakan
omong kosong humor, mati lelucon bayi menggabungkan humor hitam
dan lelucon bola lampu, yang menggambarkan segala macam kebodohan
operasional.

Siklus lelucon dapat berpusat pada kelompok etnis, profesi (lelucon
viola), bencana, pengaturan (... masuk ke sebuah bar), karakter
yang absurd (boneka angin-up) atau mekanisme logis yang menghasilkan
humor (Knock-mengetuk lelucon).

Lelucon dapat digunakan kembali dalam siklus lelucon yang berbeda;
contoh ini adalah sama Head & Shoulders lelucon dipasang kembali
ke tragedi Vic Morrow, Laksamana Mountbatten dan awak pesawat
ulang alik Challenger. [catatan 4] [43] Siklus ini tampaknya muncul
secara spontan, menyebar dengan cepat di seluruh negara dan
perbatasan hanya untuk mengusir setelah beberapa waktu.

Folklorists dan lain-lain telah mempelajari siklus lelucon individu
dalam upaya untuk memahami fungsi dan signifikansi mereka dalam
budaya.

Berikut adalah daftar sebagian siklus lelucon beredar di masa lalu,
catatan kaki dengan monograf menganalisis dan menafsirkan makna
masing-masing. Lihat juga siklus lelucon lainnya yang tercantum
dalam Wikipedia untuk daftar yang lebih luas.

* Bar lelucon

Lelucon Bellman
Lelucon pirang, pengacara lelucon dan lelucon Microsoft siklus.
Challenger (Space Shuttle) lelucon [44] [45]
Chernobyl lelucon [46]
Lelucon ayam
Dua lelucon sapi
Mati lelucon bayi [47]
Lelucon Frisian timur di Jerman
Essex gadis lelucon siklus di Inggris [48]
Helen Keller siklus lelucon [49]
Lelucon Irlandia
Lelucon pulau
Orang Yahudi dan Polack siklus lelucon [50]
Yahudi Amerika Putri dan ibu Yahudi lelucon siklus [51]
Knock-mengetuk lelucon [52]
Lelucon Lightbulb [53] [54]
Sedikit Willie dan tunadaksa siklus lelucon [55]
Lelucon Manta
NASA lelucon siklus [56] [57] [58]
Newfie siklus lelucon di Kanada [59]
Perang Teluk Persia lelucon [60] [61]
Lelucon Polandia
Lelucon redneck
Lelucon Rusia
Viola lelucon [62]
Angin-up lelucon boneka siklus [63]
Yo Mama lelucon
Lelucon Sardarji

* Tragedi dan bencana

Seperti dengan 9/11 bencana yang dibahas di atas, siklus menempel
selebriti atau bencana nasional seperti kematian Putri Diana,
Michael Jackson atau bencana Space Shuttle Challenger. Siklus ini
muncul secara teratur sebagai respon terhadap kejadian tak terduga
yang mengerikan yang memerintahkan berita nasional. Sebuah analisis
mendalam dari siklus lelucon Challenger mendokumentasikan perubahan
jenis humor beredar setelah terjadinya bencana, dari bulan Februari
sampai Maret 1986. "Ini menunjukkan bahwa lelucon muncul di
'gelombang' yang berbeda, yang pertama merespon bencana dengan pintar
permainan kata dan bermain kedua dengan gambar suram dan meresahkan
terkait dengan acara tersebut ... Fungsi sosial utama dari lelucon
bencana tampaknya untuk memberikan penutupan untuk suatu peristiwa
yang memicu berduka komunal, dengan sinyal bahwa sudah waktunya untuk
bergerak dan memperhatikan lebih keprihatinan langsung. "

* Lelucon etnis

Sosiolog Christie Davies telah banyak menulis tentang lelucon etnis
mengatakan di negara-negara di seluruh dunia.  Dalam lelucon etnis ia
menemukan bahwa target 'bodoh' etnis di lelucon yang tidak asing dengan
budaya, melainkan kelompok sosial perifer (geografis , ekonomi, budaya,
bahasa) dikenal dengan teller lelucon.

Jadi Amerika menceritakan lelucon tentang Polacks dan Italia, Jerman
menceritakan lelucon tentang Ostfriesens, dan Inggris menceritakan
lelucon tentang Irlandia. Dalam review teori Davies 'dikatakan bahwa
"Untuk Davies, [etnis] lelucon lebih tentang bagaimana teller lelucon
membayangkan diri mereka sendiri daripada tentang bagaimana mereka
membayangkan mereka orang lain yang berfungsi sebagai sasaran diduga
 mereka ... Lelucon sehingga berfungsi untuk pusat satu di dunia -
untuk mengingatkan orang dari tempat mereka dan meyakinkan mereka
bahwa mereka berada di dalamnya ".


* Sistem klasifikasi

Sebagai cerita rakyat dan jenis-jenis sastra lisan menjadi koleksi
di seluruh Eropa pada abad ke-19 (Grimm Bersaudara et al.), Folklorists
dan antropolog dari waktu yang dibutuhkan sistem untuk mengatur barang-
barang ini. The Aarne-Thompson sistem klasifikasi pertama kali
diterbitkan pada tahun 1910 oleh Antti Aarne, dan kemudian diperluas
oleh Stith Thompson menjadi sistem klasifikasi yang paling terkenal
untuk cerita rakyat Eropa dan jenis-jenis sastra lisan.

Bagian akhir membahas Anekdot dan lelucon, daftar cerita lucu tradisional
diperintahkan oleh protagonis mereka; "Ini bagian dari Indeks pada
dasarnya adalah klasifikasi jests Eropa yang lebih tua, atau cerita
ceria -. Cerita lucu ditandai dengan singkat, plot cukup sederhana ..."

* Psikologi

Sigmund Freud adalah salah satu sarjana modern pertama yang
mengakui lelucon sebagai objek penting dari penyelidikan.
Dalam studi 1905 nya "Lelucon dan Hubungan mereka dengan Sadar"

Freud menggambarkan sifat sosial humor dan menggambarkan teks
dengan banyak contoh lelucon Wina kontemporer. Karyanya sangat
penting dalam konteks ini karena Freud membedakan dalam tulisan-
tulisannya antara lelucon, humor dan komik.

Ini adalah perbedaan yang menjadi mudah kabur dalam banyak studi
berikutnya di mana semuanya lucu cenderung akan berkumpul di
bawah istilah payung "humor", membuat untuk diskusi yang lebih difus.

Sejak publikasi penelitian Freud, psikolog terus mengeksplorasi
humor dan lelucon dalam pencarian mereka untuk menjelaskan,
memprediksi dan mengendalikan individu "rasa humor". Mengapa
orang tertawa? Mengapa orang menemukan sesuatu yang lucu?
Dapat lelucon memprediksi karakter, atau sebaliknya, dapat
karakter memprediksi lelucon individu menertawakan? Apa yang dimaksud
dengan "rasa humor?" Sebuah tinjauan saat ini majalah populer "Psychology
Today" daftar lebih dari 200 artikel yang mendiskusikan berbagai aspek
humor; di psychospeak area subyek telah menjadi baik emosi untuk
mengukur dan alat untuk digunakan dalam diagnosa dan pengobatan.

Sebuah alat penilaian baru psikologis, yang Nilai in Action Persediaan
dikembangkan oleh psikolog Amerika Peterson dan Seligman termasuk humor
(dan main-main) sebagai salah satu kekuatan karakter inti dari sebuah
individu. Dengan demikian, hal itu bisa menjadi prediktor yang baik
dari kepuasan hidup.

Untuk psikolog, itu akan berguna untuk mengukur baik berapa banyak
kekuatan ini seorang individu memiliki dan bagaimana hal itu
dapat terukur meningkat.

Sebuah survei 2007 dari alat yang ada untuk mengukur humor
mengidentifikasi lebih dari 60 instrumen pengukuran psikologis.
alat pengukuran ini menggunakan banyak pendekatan yang berbeda untuk
mengukur humor bersama dengan negara-negara dan sifat-sifat yang terkait.

Ada alat untuk mengukur respon fisik seseorang dengan mereka senyum;
yang Aksi Facial Coding Sistem (FACS) adalah salah satu dari beberapa
alat yang digunakan untuk mengidentifikasi salah satu dari beberapa jenis
senyum.

Atau tertawa dapat diukur untuk menghitung respon funniness individu;
beberapa jenis tawa telah diidentifikasi. Harus ditekankan di sini
bahwa kedua senyum dan tawa yang tidak selalu menanggapi sesuatu yang
lucu.

Dalam mencoba mengembangkan alat pengukuran, sebagian besar sistem
menggunakan "lelucon dan kartun" sebagai bahan uji mereka. Namun,
karena tidak ada dua alat menggunakan lelucon yang sama, dan seluruh
bahasa ini tidak akan layak, bagaimana cara menentukan bahwa objek
penilaian sebanding? Pindah, siapakah satu meminta untuk menilai
rasa humor dari seorang individu? Apakah salah satu meminta orang
tersebut sendiri, pengamat memihak, atau keluarga mereka, teman-
teman dan rekan? Selanjutnya, memiliki suasana hati saat subyek
tes dianggap; seseorang dengan kematian baru-baru ini dalam keluarga
mungkin tidak banyak rentan terhadap tawa. Mengingat kebanyakan
varian diungkapkan oleh bahkan sekilas dangkal pada masalah,
menjadi jelas bahwa jalur ini dari penyelidikan ilmiah yang ditambang
dengan perangkap bermasalah dan solusi dipertanyakan.

Psikolog Willibald Ruch telah sangat aktif dalam penelitian humor.
Dia telah berkolaborasi dengan ahli bahasa Raskin dan Attardo pada
Teori Umum mereka Verbal Humor (GTVH) sistem klasifikasi. Tujuan
mereka adalah untuk secara empiris menguji kedua enam jenis otonom
klasifikasi (KRS) dan urutan hirarkis KRS ini. Kemajuan dalam arah
ini akan menjadi win-win untuk kedua bidang studi; linguistik akan
memiliki verifikasi empiris ini sistem klasifikasi multi-dimensi
untuk lelucon, dan psikologi akan memiliki klasifikasi lelucon
standar dengan yang mereka bisa mengembangkan alat pengukuran
dibuktikan sebanding.

* Linguistik

"The linguistik humor telah membuat langkah raksasa ke depan
dalam dekade terakhir dan setengah dan diganti psikologi humor
sebagai pendekatan teoritis yang paling canggih untuk mempelajari
fakultas manusia yang penting dan universal ini."

Pernyataan terbaru oleh satu mencatat linguis dan peneliti humor
menjelaskan, dari sudut pandangnya, penelitian humor linguistik
kontemporer. Ahli bahasa kata studi, bagaimana kata-kata yang
dirangkai untuk membangun kalimat, bagaimana kalimat menciptakan
makna yang dapat dikomunikasikan dari satu orang ke orang lain,
bagaimana interaksi kita dengan satu sama kata menggunakan lain
menciptakan wacana. Lelucon telah didefinisikan di atas narasi
sebagai lisan di mana kata-kata dan kalimat yang direkayasa untuk
membangun ke arah Punchline. Pertanyaannya linguis adalah: apa
sebenarnya yang membuat bagian lucunya lucu? Pertanyaan ini berfokus
pada bagaimana kata-kata yang digunakan dalam bagian lucunya membuat
humor, berbeda dengan perhatian psikolog (lihat di atas) dengan
respon penonton untuk bagian lucunya. Penilaian humor oleh psikolog
"terbuat dari perspektif individu;. Misalnya fenomena yang terkait
dengan menanggapi atau menciptakan humor dan bukan deskripsi humor
itu sendiri" Linguistik, di sisi lain, upaya untuk memberikan
gambaran yang tepat dari apa yang membuat teks lucu. [100]

Dua teori linguistik utama baru telah dikembangkan dan diuji
dalam dekade terakhir. Yang pertama dikemukakan oleh Victor
Raskin di "Semantic Mekanisme Humor", diterbitkan tahun 1985.

Sementara menjadi varian dari konsep yang lebih umum dari teori
keganjilan humor, itu adalah teori pertama untuk mengidentifikasi
pendekatan sebagai eksklusif linguistik. The Theory Semantic Script
berbasis Humor (SSTH) dimulai dengan mengidentifikasi dua kondisi
linguistik yang membuat teks lucu. Ini kemudian melanjutkan untuk
mengidentifikasi mekanisme yang terlibat dalam menciptakan bagian
lucunya. Teori ini membentuk semantik / landasan pragmatis humor serta
kompetensi humor dari speaker.

Beberapa tahun kemudian SSTH itu dimasukkan ke dalam sebuah teori yang
lebih luas dari lelucon diajukan oleh Raskin dan rekannya Salvatore
Attardo. Dalam Teori Umum Verbal Humor, SSTH itu dilabel ulang sebagai
Mekanisme Logical (LM) (mengacu pada mekanisme yang menghubungkan
script bahasa yang berbeda di lelucon) dan ditambahkan ke 5 Sumber
Pengetahuan independen lain (KR). Bersama enam KRS sekarang bisa
berfungsi sebagai label deskriptif multi-dimensi untuk setiap
bagian dari teks lucu.

Linguistik telah mengembangkan alat lanjut metodologis yang dapat
diterapkan untuk lelucon: analisis wacana dan analisis percakapan
dari bercanda. Kedua subspesialisasi ini yang berjarak fokus
bidang pada 'alami' penggunaan bahasa, yaitu analisis riil
(biasanya direkam) percakapan. Salah satu studi ini telah dibahas
di atas, di mana Harvey Sacks menjelaskan secara rinci organisasi
berurutan dalam menceritakan lelucon tunggal. [103] Analisis
wacana menekankan seluruh konteks bercanda sosial, interaksi
sosial yang membuai kata-kata.

* Cerita rakyat dan Antropologi  

Cerita rakyat dan antropologi budaya memiliki mungkin klaim terkuat
di lelucon sebagai milik lingkungan pengetahuan mereka. Lelucon tetap
salah satu bentuk yang tersisa sastra rakyat tradisional ditransmisikan
secara lisan dalam budaya Barat. Diidentifikasi sebagai salah satu
"bentuk sederhana" sastra lisan oleh Andre Jolles [104] pada tahun
1930, mereka telah dikumpulkan dan dipelajari karena ada folklorists
 dan antropolog luar negeri di tanah. Sebagai genre mereka cukup
penting pada awal abad ke-20 untuk dimasukkan di bawah judul mereka
sendiri dalam indeks Aarne-Thompson pertama kali diterbitkan pada
tahun 1910: Anekdot dan lelucon.

Dimulai pada tahun 1960-an, peneliti budaya mulai memperluas peran
mereka dari kolektor dan arsiparis dari "ide-ide rakyat" [105] untuk
peran yang lebih aktif dari juru artefak budaya. Salah satu ulama
terkemuka yang aktif selama waktu transisi ini adalah cerita rakyat
Alan Dundes. Dia mulai bertanya tradisi dan transmisi dengan pengamatan
kunci yang "ada sepotong cerita rakyat terus dikirim, kecuali itu berarti
sesuatu, bahkan jika tidak pembicara atau penonton dapat mengartikulasikan
apa makna yang mungkin." [106] Dalam konteks lelucon, ini kemudian menjadi
dasar untuk penelitian lebih lanjut. Mengapa lelucon mengatakan sekarang?
Hanya dalam perspektif diperluas ini adalah pemahaman tentang makna kepada
peserta mungkin.

Pertanyaan ini mengakibatkan berkembangnya monograf untuk mengeksplorasi
pentingnya banyak siklus lelucon. Apa yang begitu lucu tentang masuk
akal lelucon omong kosong gajah? Mengapa membuat cahaya bayi mati?
Dalam sebuah artikel di lelucon Jerman kontemporer tentang Auschwitz
dan Holocaust, Dundes membenarkan penelitian ini: "Apakah seseorang
menemukan Auschwitz lelucon lucu atau tidak bukan masalah materi ini
ada dan harus dicatat Jokes selalu merupakan barometer penting dari
sikap.. . kelompok Lelucon ada dan mereka jelas harus mengisi beberapa
kebutuhan psikis bagi orang-orang yang memberitahu mereka dan mereka
yang mendengarkan mereka ".

Sebuah generasi merangsang teori humor baru berkembang seperti jamur
di semak-semak: diskusi teoritis Elliott Oring pada "ambiguitas yang
tepat" dan hipotesis Amy Carrell dari suatu "teori berbasis penonton
humor verbal (1993)" hanya beberapa nama.

Dalam bukunya "Humor dan Tertawa: Pendekatan Antropologi", antropolog
Mahadev Apte menyajikan kasus yang solid untuk perspektif akademis
sendiri. "Dua aksioma mendasari pembahasan saya, yaitu bahwa humor
adalah dengan dan budaya besar berbasis dan humor yang bisa menjadi
alat konseptual dan metodologis utama untuk mendapatkan wawasan ke
dalam sistem budaya."

Apte melanjutkan dengan panggilan untuk melegitimasi bidang humor
penelitian sebagai "Humorology"; ini akan menjadi bidang studi
menggabungkan karakter interdisipliner studi humor.

Sementara label "Humorology" belum menjadi sebuah kata rumah tangga,
langkah besar sedang dibuat dalam pengakuan internasional dari bidang
interdisipliner ini penelitian. Masyarakat Internasional untuk Studi
Humor didirikan pada tahun 1989 dengan tujuan lain untuk "mempromosikan,
mendorong dan mendorong studi interdisipliner humor, untuk mendukung
dan bekerja sama dengan organisasi-organisasi lokal, nasional, dan
internasional yang memiliki tujuan yang sama, untuk mengatur dan
mengatur pertemuan,. dan untuk mengeluarkan dan mendorong publikasi
mengenai tujuan masyarakat " Hal ini juga menerbitkan Humor:
International Journal of Humor Penelitian dan menyelenggarakan
konferensi tahunan untuk mempromosikan dan menginformasikan khususnya

* Komputasi Humor 

Humor komputasi adalah bidang studi baru yang menggunakan komputer
untuk model humor; [111] menjembatani disiplin komputasi linguistik
dan kecerdasan buatan. Sebuah ambisi utama bidang ini adalah untuk
mengembangkan program komputer yang baik dapat menghasilkan lelucon
dan mengenali potongan teks sebagai lelucon. Upaya pemrograman awal
telah ditangani hampir secara eksklusif dengan punning karena ini
cocok untuk aturan sederhana sederhana. Program-program primitif
menampilkan kecerdasan; sebaliknya mereka bekerja di luar template
dengan satu set terbatas yang telah ditentukan pilihan punning di
 mana untuk membangun.

Program lelucon komputer yang lebih canggih belum dikembangkan.
Berdasarkan pemahaman kita tentang SSTH / GTVH teori humor, mudah
untuk melihat mengapa. Script bahasa (alias frame) dirujuk di dalam
teori ini meliputi, untuk setiap kata yang diberikan, sebuah
"potongan besar informasi semantik sekitarnya kata dan ditimbulkan
oleh itu [...] struktur kognitif diinternalisasi oleh penutur asli".

Script ini memperpanjang lebih jauh daripada definisi leksikal dari
kata; mengandung pengetahuan lengkap pembicara dari konsep seperti
yang ada di dunianya. Sebagai mesin mengindra, komputer tidak
memiliki skrip ensiklopedis mana manusia gain melalui pengalaman
hidup. Mereka juga tidak memiliki kemampuan untuk mengumpulkan
pengalaman yang dibutuhkan untuk membangun luas skrip semantik dan
memahami bahasa dalam konteks yang lebih luas, konteks yang setiap
anak mengambil dalam interaksi sehari-hari dengan lingkungannya.

Pengembangan lebih lanjut dalam bidang ini harus menunggu sampai
ahli bahasa komputasi telah berhasil pemrograman komputer dengan
semantik ontologis sistem pengolahan bahasa alami. Hanya "struktur
linguistik yang paling kompleks [yang] dapat melayani perawatan
formal dan / atau komputasi humor baik" [113] Toy sistem (yaitu
program punning dummy) benar-benar tidak memadai untuk tugas itu.
Terlepas dari kenyataan bahwa bidang humor komputasi kecil dan
terbelakang, itu mendorong untuk mencatat berbagai upaya
interdisipliner yang saat ini sedang berlangsung.

Sebagai bidang ini tumbuh di kedua pemahaman dan metodologi, ia
menyediakan testbed ideal untuk teori humor; aturan pertama harus
bersih didefinisikan untuk menulis program komputer di seluruh teori.

* Fisiologi Tertawa 

Pada tahun 1872 Charles Darwin menerbitkan salah satu yang pertama
"yang komprehensif dan dalam banyak cara deskripsi sangat akurat
tawa dalam hal respirasi,

vokalisasi, tindakan wajah dan gesture dan postur". Dalam studi awal
ini Darwin menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang yang tertawa
dan mengapa mereka tertawa; tanggapan segudang sejak itu menggambarkan
kompleksitas perilaku ini. Untuk memahami tawa pada manusia dan
primata lainnya, ilmu gelotologi (dari gelos Yunani, yang berarti
tertawa) telah ditetapkan; itu adalah studi tentang tawa dan dampaknya
pada tubuh baik dari psikologis dan fisiologis perspektif. Sementara
lelucon bisa memancing tawa, tawa tidak dapat digunakan sebagai
penanda satu-ke-satu dari lelucon karena ada beberapa rangsangan
untuk tawa, humor hanya menjadi salah satu dari mereka.

(Enam penyebab lain tawa yang tercantum adalah: konteks sosial,
kebodohan, kecemasan, ejekan, bertindak maaf, dan menggelitik.)
Dengan demikian, studi tawa adalah sekunder meskipun menghibur
perspektif dalam pemahaman tentang lelucon .

* Galeri Lelucon












____________________

Penutup
____________________







Demikian infonya para kawan sekalian...!

Kiranya jelas bagi kita, meskipun lelucon terkesan sesuatu yang
sepeleatau tidak terlalu penting, namun ketika diurai secara
mendalam ternyataurusannya sangat rumit.

Selamat malam...!
_____________________________________________________________
Cat :





http://amzn.to/1VW0ktU
cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar PopAds.net - The Best Popunder Adnetwork cara membuat link pada gambar
cara membuat link pada gambar cara cara membuat link pada gambar cara membuat link pada gambar

No comments:

Post a Comment